2 Faktor yang Bikin Wanita Malas Berhubungan Seks - Male Indonesia
2 Faktor yang Bikin Wanita Malas Berhubungan Seks
MALE ID | Sex & Health

Tidak semua orang membutuhkan koneksi emosional agar seks menjadi hebat, tetapi dalam hubungan jangka panjang, kurangnya koneksi bisa menjadi faktor besar dalam hasrat seseorang untuk berhubungan seks dengan pasangannya. 

Photo by Kinga Cichewicz on Unsplash

Dalam hubungan antara pria dan wanita, kadang-kadang juga ada masalah ayam atau telur ketika berhubungan dengan seks dan hubungan. Banyak pria mengatakan bahwa mereka merasa terhubung secara emosional setelah berhubungan seks, sementara banyak wanita perlu merasa terhubung secara emosional untuk menginginkan untuk berhubungan seks. 

Tentu saja ini bukan aturan yang sulit dan cepat, semua orang berbeda, tidak terkecuali khususnya wanita untuk tetap terhubungan dengan hubungan seks. Mengutip laman Mind Body Green, ada beberapa faktor yang membuat wanita enggan untuk berhubungan seks.

Melihat Pasangan Gelisah dan Mengeluh
Banyak contoh, wanita akan mengatakan bahwa ketika mereka mengunjungi pasangan mereka di tempat kerja dan melihatnya dalam kekuasaannya, mereka benar-benar merasa terangsang olehnya. Tetapi ketika pria itu selesai bekerja dan wanita melihat pria itu gelisah, dan mengeluh, mereka tidak terangsang sama sekali.

Koneksi Emosional
Seks dalam hubungan jangka panjang berkembang ketika kedua pasangan saling mencintai dan menjaga diri mereka sendiri dan kemudian berbagi cinta mereka satu sama lain. Ini berarti bahwa setiap pasangan perlu melakukan pekerjaan batin apa pun. 

Setiap orang tidak bisa mencintai dan terhubung secara emosional ketika menolak dan meninggalkan perasaan sendiri dan kemudian mengharapkan pasangan membuatnya merasa baik-baik saja tentang diri mereka sendiri.

Ini mungkin pil yang sulit untuk ditelan, Anda harus melakukan pekerjaan batin sebelum Anda akan melihat kehidupan seks Anda benar-benar hidup kembali. Berita baiknya adalah, seksualitas secara umum tumbuh subur ketika kedua pasangan terbuka untuk belajar tentang diri mereka sendiri dan tentang satu sama lain.

Seks tidak menjadi membosankan ketika hubungan itu tidak membosankan, dan itu tidak membosankan ketika belajar dan pertumbuhan emosional adalah bagian integral dari suatu hubungan. 

Koneksi emosional terjadi ketika kedua orang terbuka dan saling mencintai dengan diri mereka sendiri dan satu sama lain. Jika satu pasangan memiliki agenda seksual, interaksi tidak akan terasa penuh cinta dan tulus. Seksualitas akan sering muncul secara alami dari keintiman emosional otentik mereka.

SHARE