Locusta, Wanita Pembuat Racun Peling Mematikan - Male Indonesia
Locusta, Wanita Pembuat Racun Peling Mematikan
MALE ID | Story

Racun selalu menjadi pembunuh diam-diam. Sepanjang sejarah abad pertengahan dan klasik, racun dan mereka yang tahu bagaimana mempersiapkannya memainkan peran besar dalam urusan internal banyak pengadilan. 

Photo: Shuishouyue/Wikipedia

Pembunuh ditakuti, dan dukun dipekerjakan untuk meracik racun paling mematikan. Tujuan untuk menghilangkan pesaing, musuh, dan perampas. Salah satu peracun yang paling terkenal dalam sejarah klasik adalah Locusta of Gaul.

Dipekerjakan sebagai peracun favorit Kaisar Romawi Nero, wanita ini mengakhiri banyak nyawa dengan racunnya yang mematikan. Dari hutan liar Gaul sampai ke lapangan marmer Roma, kisah wanita ini adalah drama yang benar-benar mematikan. Secara luas dianggap sebagai salah satu pembunuh berantai terdokumentasi paling awal, Locusta tentu saja sangat terkenal.

Di Roma kuno racun adalah senjata umum yang sering digunakan dengan keterampilan licik. Kaisar menggunakannya untuk menggulingkan para penipu dan pewaris takhta yang tidak diinginkan, untuk menghilangkan musuh yang setia, atau untuk menyingkirkan komandan yang tidak diinginkan.

Tidak perlu senjata atau pertumpahan darah, karena seorang pembunuh dapat dengan mudah memasukkan racun ke dalam makanan atau minuman di saat kritis. Ketakutan akan pembunuhan semacam itu menjadi begitu luas di masyarakat Romawi, sehingga banyak orang penting (kebanyakan Kaisar), mempekerjakan pelayan khusus yang akan bertindak sebagai pencicip makanan, juga sering menjadi koki.

Dan untuk menemukan jamu dan pembuat racun yang tepat, Kaisar Romawi tidak ragu untuk mencari di semua sudut Kerajaan mereka. Dan begitulah di tanah-tanah di provinsi mereka, Gaul, mereka menemukan seorang wanita yang ahli, yang berpengalaman dalam penggunaan tanaman liar, tanaman, dan racun. 

Locusta adalah namanya, dan dia kemungkinan besar ditangkap (sekitar sebelum 54 M) dan dibawa ke Roma di mana keterampilan mautnya akan digunakan. Keahliannya sebagai pembuat racun dengan cepat dikenali. Locusta dipekerjakan sebagai peracun resmi dari Pengadilan Kekaisaran. Di sana dia menjadi favorit Kaisar Nero.

Mengutip laman Ancient Origins, Locusta pertama kali disebutkan dalam pelayanan Agrippina Minor, salah satu tokoh wanita paling menonjol dari Dinasti Julio-Claudian Roma, dan ibu dari kaisar masa depan, Nero.

Permaisuri Agrippina menjadikan Locusta ahli racunnya, dan beberapa sumber mengklaim bahwa dengan bantuannya Permaisuri berkonspirasi untuk membunuh suaminya Claudius. Namun sebelum ini terjadi, Locusta disebut-sebut dipenjara pada tahun 54 M.

Pada titik inilah Agrippina menggunakan layanan mematikan Locusta. Yang terakhir menghasilkan racun untuk membunuh Claudius, yang konon ditaburkan di atas jamur saat makan malam. Mungkin juga jamur itu sendiri adalah racun, Amanita Phalloides, yang disebut Jamur Kematian.

Pengaruh Agrippina tampaknya cukup besar, karena dia berhasil membuat orang-orang dekat dengan Claudius menentangnya. Jadi, makanan beracun itu diberikan kepada Kaisar oleh pencicip makanannya sendiri, Halotus. Tapi racunnya tidak cukup kuat.

Claudius kemudian dihabisi oleh dokternya sendiri, Gaius Stertinius Xenophon, yang memasukkan bulu ke dalam mulut kaisar untuk memaksakan muntah. Tetapi bulu itu sendiri dilapisi dengan lebih banyak racun, dan inilah yang membunuh Claudius. Setelah kaisar pergi, Agrippina membuka jalan untuk putranya, Nero.

Locusta dalam Layanan Nero
Satu tahun setelah kematian Claudius, pada 55 Masehi. Beberapa sumber menyatakan bahwa Locusta dipenjara atas tuduhan kematian Claudius, tetapi kaisar baru, Nero, diampuni di sini dan mempekerjakannya sekali lagi. 

Nero membutuhkan layanan mematikannya, karena Claudius memiliki seorang putra, seorang bocah lelaki bernama Britannicus. Nero takut bocah itu akan menjadi ancaman bagi pemerintahannya dan merebut tahta, meskipun ia bahkan belum remaja.

Locusta akan membuat racun yang akan membunuh Britannicus secepat mungkin. Sumber-sumber sejarah menyatakan bahwa Locusta menggunakan Atropa Belladonna, umumnya dikenal sebagai nightshade yang mematikan, dan sangat mungkin menggunakan arsenik, henbane, mandrake, aconite dari tudung biarawan, colchicum, hellebore, dan ekstrak yew. Ini adalah salah satu racun yang paling efisien dan terkenal di Roma kuno.

Sayangnya ketika waktu untuk pertama kalinya meracuni Britannicus datang gagal. Tampaknya Locusta memilih arsenik, tetapi menggunakan dosis terlalu kecil untuk membuat kematiannya tampak lebih alami dan tidak mencurigakan. Nero juga ingin melakukannya dengan hati-hati, tetapi sangat marah ketika pembunuhan itu tidak berhasil.

Dia secara pribadi mencambuk Locusta karena kegagalannya dan memerintahkannya untuk memberikan dosis penuh. Nero tidak lagi peduli dengan kehati-hatian. Dan untuk memastikan efektivitas racun, Nero memerintahkan Locusta untuk mengujinya pada anak-anak. Ketika kematian terlalu lambat, atau racun tidak efektif, mereka meningkatkannya sampai mereka puas dengan hasilnya.

Saat Britannicus ingin makan malam. Dia membawa minuman panas, yang harus dicicipi oleh pencicip makanannya. Ketika semuanya baik-baik saja, Britannicus memerintahkan untuk didinginkan, pada saat itulah racun dituangkan ke dalam air minumnya. 

Kali ini racun Locusta bekerja. Britannicus segera mengalami efeknya, dengan Tacitus menyatakan bahwa bocah itu "segera kehilangan suara dan napas." Selain itu, Britannicus muda menderita epilepsi sepanjang hidupnya, dan Nero menggunakan ini sebagai penyebabnya, mengklaim bahwa bocah itu mengalami kejang dan tidak boleh disentuh. Bocah itu kemudian akan mati.

Setelah kejadian ini, Nero tampak sangat senang dengan Locusta dan memutuskan untuk memberikan banyak penghargaan bergengsi kepadanya, termasuk perkebunan dan pelayannya sendiri. Selanjutnya, ia mengirim murid-muridnya, yang harus diajarkan cara-cara pembuatan racun.

Beberapa sumber menyatakan bahwa Nero memberi Locusta izin untuk menguji berbagai racunnya pada budak, hewan, dan penjahat yang dihukum. Jika ini benar, maka dapat dipastikan bahwa Locusta memang merupakan salah satu pembunuh berantai yang paling awal didokumentasikan, setelah membunuh banyak orang dengan darah dingin.

Tetapi semua itu akhirnya berakhir. Ketika Nero bunuh diri pada tahun 68 M, Locusta pasti tahu bahwa situasinya hanya akan memburuk. Tanpa perlindungan Kaisar, dan perbuatannya diketahui semua orang, dia dalam bahaya.

Ketika Kaisar Galba baru berkuasa, dia memerintahkannya untuk ditangkap. Bersama beberapa orang bebas yang merupakan rekan dekat Nero, termasuk Patrobius, Narcissus, Helios, dan lainnya. Kemudian Locusta dijatuhi hukuman mati. Dia diseret melalui jalan-jalan Roma dan kemudian dieksekusi. Locusta dan seni beracunnya tidak ada lagi.

SHARE