Fakta Mengejutkan Penulis Sherlock Holmes - Male Indonesia
Fakta Mengejutkan Penulis Sherlock Holmes
MALE ID | Story

Delapan tahun setelah berhenti minum obat untuk menulis, penulis Sherlock Holmes yang terkenal secara internasional menjadi dirinya sendiri, yakni Dr. Doyle untuk kesekian kalinya, di garis depan dalam Perang Boer.

Photo: SchroCat/wikipedia

Dalam laman History Today, saat itu, pada bulan Mei 1899, lima bulan sebelum perang diumumkan antara Inggris dan dua Republik Boer di Afrika Selatan, Arthur Conan Doyle berusia 40 tahun. Dia seorang pria besar, tinggi enam kaki, dengan rambut pirang dan panjang. Kumisnya mewah disisir di kedua sisi dengan gaya yang dikenal sebagai gaya 'Inggris'. 

Ia adalah orang yang hobi bermain kriket di musim panas, sepak bola di musim gugur, dan di musim semi, berlibur di Swiss, di mana ia adalah salah satu wisatawan Inggris pertama yang mengikat sepasang ski kayu Norwegia. Doyle telah melatih dan berpraktik sebagai dokter sampai kisah Sherlock Holmes yang sukses itu memungkinkannya untuk berhenti minum obat dan menjadi seorang penulis seutuhnya.

Pecahnya perang antara Inggris dan Republik Boer pada 13 Oktober 1899 adalah puncak dari kampanye panjang perang di Cape Town oleh Cecil Rhodes, mantan perdana menteri Cape Colony dan Komisaris Tinggi Inggris Sir Alfred Milner.

Motif mereka adalah komersial kontrol tambang emas di Transvaal dan juga politik. Rhodes terutama memelihara visi besar imperialis yang merangkul seluruh Afrika. Namun, alasan yang mereka gunakan untuk mempromosikan perang melawan Boer adalah posisi uitlander, orang asing tertarik pada Transvaal oleh simpanan emas di Witwatersrand yang ditolak suara oleh pemerintah Boer.

Kembali di Inggris, Sekretaris Kolonial Joseph Chamberlain memberikan telinga simpatik untuk argumen yang diajukan oleh Milner dan Rhodes. Conan Doyle sangat percaya bahwa dalam pertengkaran dengan Boer ini, para uitland banyak dari mereka orang Inggris atau Skotlandiah adalah pihak yang tidak diunggulkan. 

Baik Conan Doyle dan Rudyard Kipling sangat ingin agar Inggris memanggil sukarelawan, untuk menyamai pasukan kolonial dari Australia, Kanada, dan Selandia Baru yang sangat dikagumi kedua pria itu. Doyle menulis kepada Times, "Inggris Raya penuh dengan orang-orang yang dapat mengendarai dan menembak. Hanya perlu seorang pria pemberani dan senapan modern untuk membuat seorang prajurit." 

Dia mengajukan diri untuk Yeomanry Kekaisaran, tetapi ditolak, mungkin karena usianya, mungkin karena ukuran tubuhnya, kemungkinan besar kombinasi keduanya. Setelah mengajukan diri, karena ia 'terikat kehormatan' untuk melakukan setelah suratnya kepada Times, dan setelah tawarannya ditolak, dia khawatir berjalan di sepanjang jalan dia akan bertemu dengan orang ini atau itu yang akan menyambutnya dengan terkejut, "Halo, Doyle, saya pikir Anda ada di depan."

Namun, jika tentara Inggris menolak untuk menerimanya sebagai seorang prajurit, mereka hampir tidak bisa menolaknya sebagai tenaga medis: pada bulan Desember sudah jelas bahwa Korps Medis Angkatan Darat (RAMC) yang baru dibentuk sedang berjuang untuk mengatasi sejumlah besar korban. 

Mendengar bahwa temannya, John Langman, adalah staf dan memperlengkapi rumah sakit lapangan swasta untuk dilarikan ke Afrika Selatan, Doyle mengajukan diri sebagai sukarelawan. Dengan demikian, delapan tahun setelah ia berhenti menggunakan obat untuk menulis, Arthur Conan Doyle, pencipta Sherlock Holmes yang terkenal secara internasional, sekali lagi menjadi Dr. Doyle, dokter untuk Rumah Sakit Lapangan Langman.

Pada 28 Februari 1900, 50 staf rumah sakit berkumpul di tengah hujan lebat di Royal Albert Dock di Woolwich untuk naik kapal barang P&O yang dikonversi, SS Oriental. Begitu mereka keluar di laut Doyle adalah salah satu yang pertama mengajukan diri untuk inokulasi yang baru dikembangkan terhadap tipus (umumnya dikenal sebagai demam enterik).

Dosis yang benar belum ditentukan. Inokulasi itu membuat Doyle merasa 'sangat menyesal' untuk dirinya sendiri, tetapi dia pulih lebih cepat dari yang lain, dan pada saat Oriental mencapai Kepulauan Cape Verde dia cukup sehat untuk bermain di tim kriket kapal. Dia juga menghabiskan waktu menulis bab pembuka sejarahnya The Great Boer War. Dia optimis dia menang. 

Pada tanggal 28 Maret, mereka turun di pelabuhan London Timur dan melakukan perjalanan ke Bloemfontein, ibukota Republik Boer di Negara Bagian Oranye, yang jatuh ke tangan pasukan Inggris di bawah Panglima Tertinggi Lord Roberts hanya sepuluh hari sebelumnya. 

Bloemfontein berbaring 350 mil ke utara, sebuah perjalanan yang memakan waktu empat hari empat malam di jalur kereta api tunggal. Mereka tiba tepat pada waktunya untuk menghadapi konsekuensi bencana Pertempuran Sanna's Post, ketika dua kelompok komando Boer menyergap sebuah kolom besar Inggris, mencuri sejumlah senjata berat dan meninggalkan ratusan korban. 

Lebih penting lagi, Boer telah menguasai saluran air yang menyediakan air bersih bagi kota. Para pria yang sangat haus sekarang minum air yang terkontaminasi dari sumur-sumur tua yang terlantar dan dari Sungai Modder.

Dalam beberapa hari tenda rumah sakit Langman, yang didirikan di atas lapangan kriket Ramblers Club di pusat Bloemfontein, dipenuhi dengan kasus-kasus tifus. "Wabah itu mengerikan," tulis Conan Doyle, "kami hidup di tengah-tengah kematian dan kematian dalam bentuknya yang paling kotor." 

Pada awal minggu ketiga di bulan April, badai ganas melanda kota itu. Tenda berdiri di rawa lumpur dan kotoran. Doyle dan rekan-rekannya memberikan alamat mereka sebagai Café Enterique, Boulevard des Microbes. Dalam puisi Kipling 'The Parting of the Columns', para Tommies menyebut kota itu sebagai 'Bloeming-typhoidtein'.  

Pada akhir perang, ketika Perjanjian Vereeniging ditandatangani pada Mei 1902, 22.000 tentara Inggris dan kolonial telah kehilangan nyawa mereka. Lebih dari setengah, mereka meninggal karena penyakit, terutama tipus. Conan Doyle telah meninggalkan Afrika Selatan pada bulan Juli 1900, ketika bagian depan bergerak dari Bloemfontein ke Johannesburg dan kemudian Pretoria.

Jatuhnya Pretoria, ibu kota Republik Boer Transvaal, menyebabkan peningkatan aktivitas gerilya di pihak pasukan komando Boer. Inggris merespons dengan kebijakan 'bumi hangus', diperintahkan oleh Lord Roberts dan dilaksanakan oleh Lord Kitchener dari Khartoum: mereka membakar pertanian Boer, membunuh ternak, menghancurkan tanaman, dan mengumpulkan wanita dan anak-anak ke dalam kamp konsentrasi. Lebih dari 22.000 anak-anak Boer meninggal di kamp-kamp, ??karena kelaparan, tipus dan campak. 

Tidak ada angka akurat untuk angka kematian di kamp-kamp di mana populasi kulit hitam terkonsentrasi: 14.000 kematian yang tercatat dianggap sebagai terlalu rendah perkiraan. Di sana juga, kelaparan dan tipus adalah pembunuh.

Conan Doyle berpikir bahwa di Afrika Selatan hidupnya mungkin diselamatkan oleh inokulasi anti tipusnya. Sekembalinya ia berkampanye untuk inokulasi wajib untuk semua angkatan bersenjata, bersama dengan langkah-langkah kesehatan preventif lainnya seperti merebus air minum; ia berkampanye untuk sabuk pengaman karet untuk para pelaut di Angkatan Laut Kerajaan (kebanyakan dari mereka tidak bisa berenang) dan untuk sekoci karet untuk kapal-kapal tempat mereka berlayar.

Tetapi dia tetap keras kepala terhadap setiap tuduhan bahwa Inggris di Afrika Selatan pernah berperilaku kurang terhormat, posisi dia terbagi, sekali lagi, dengan Rudyard Kipling. Ketika detail-detail kengerian di kamp-kamp konsentrasi dibawa kembali ke Inggris oleh para pegiat seperti Emily Hobhouse (dibenci oleh Kitchener, difitnah oleh pers), maka pertanyaan publik pun berkembang. 

Jurnalis WT Stead, teman satu kali Doyle (mereka berbagi minat pada spiritualisme) tetapi sekarang lawan politiknya yang pahit, menerbitkan The War in South Africa: Methods of Barbarism, yang merinci kekejaman Inggris. Doyle's The Great Boer War, akun militer yang aktif tetapi partisan dan tentu saja sementara, telah diterbitkan. 

Sekarang, marah dengan apa yang dia anggap sebagai propaganda anti-patriotik yang kejam, Doyle menerbitkan sendiri Perangnya di Afrika Selatan: Penyebab dan Perilaku, yang membantah klaim Hobhouse dan Stead. Sama seperti ia mengambil penyebab orang-orang uitland, maka sekarang ia mengambil alasan dari prajurit Inggris yang diperdagangkan di Afrika Selatan. 

Membakar pertanian? Penjarahan dan pemerkosaan? Dia ingin menunjukkan kepada dunia Tommy Inggris sebagaimana dia mengenalnya secara singkat di Rumah Sakit Lapangan Langman di Bloemfontein: tenang dalam menghadapi demam, penyakit, dan kematian.

Selama bertahun-tahun penyebab lain dan underdog lain akan menangkap imajinasi Conan Doyle. Salah satunya adalah kasus George Edalji, putra seorang ibu Inggris dan ayah India, yang dinyatakan bersalah tanpa bukti serangkaian serangan terhadap kuda di daerah Staffordshire tempat keluarga itu tinggal. 

Edalji dijatuhi hukuman penjara yang lama dengan kerja paksa. Doyle menulis ribuan jika bukan ratusan ribu kata atas namanya dan akhirnya membuktikan bahwa Edalji tidak bersalah. Dia sampai pada kesimpulan bahwa pemuda itu adalah korban dari apa yang sekarang kita sebut rasisme institusional, dengan menulis: "Fakta yang menyedihkan adalah bahwa pejabat di Inggris berdiri kokoh bersama."

Dua tahun kemudian, pada tahun 1909, ia menempatkan keterampilan sastra yang cukup besar untuk melayani Asosiasi Reformasi Kongo ED Morel, menggambar pada bukti yang diberikan oleh mantan diplomat Roger Casement tentang kekejaman yang dilakukan oleh rezim Raja Leopold dari Belgia terhadap rakyat Kongo. 

Pada tahun 1914, 15 tahun lebih tua dan satu atau dua batu lebih berat daripada saat Perang Afrika Selatan pecah, Conan Doyle (sekarang Sir Arthur) menjadi sukarelawan sekali lagi dan diterima sebagai pribadi di Perusahaan Crowborough dari Relawan Kerajaan Keenam Relawan Kerajaan Resimen. Tugasnya termasuk mengawasi pekerjaan POW Jerman di pertanian lokal. 

Tetapi dia segera berhasil mengirim dirinya sendiri sebagai pengamat Kantor Luar Negeri ke berbagai garis depan di Eropa, di mana dia mengumpulkan informasi untuk sejarah lain dari perang yang sedang berlangsung. Kampanye Inggris di Perancis dan Flandersditerbitkan dalam enam volume; itu sama partisannya dengan sejarah Perang Boer tetapi tidak memiliki keaktifan. 

Dia kemudian dengan sedih merefleksikan bahwa 'tidak pernah menjadi miliknya'. Doyle sekarang tidak dikenang karena sejarah militernya, tidak juga untuk novel-novel sejarahnya (walaupun beberapa di antaranya menyenangkan), maupun kampanye pentingnya untuk modernisasi pencegahan penyakit, melainkan untuk pencapaian yang tidak pernah dia nilai tinggi, yakni penciptaan Sherlock Holmes.

SHARE