Pelayaran Epik dari Pelaut Vasco da Gama - Male Indonesia
Pelayaran Epik dari Pelaut Vasco da Gama
MALE ID | Story

Vasco da Gama adalah seorang pelaut dan penjelajah Portugis yang hidup antara abad ke 15 dan 16. Da Gama bukan hanya tokoh penting dalam sejarah Portugal dan Eropa, tetapi ia juga tokoh penting dalam sejarah dunia. Vasco da Gama adalah orang Eropa pertama yang mencapai India melalui rute laut.

Photo: rey perezoso/flickr

Sebagai hasil dari perjalanan Vasco da Gama , Portugal memperkuat reputasinya sebagai negara pelaut yang tangguh dan menjadi kaya dari barang-barang yang datang dari Timur. Terlebih lagi, penemuan da Gama tentang rute maritim yang menghubungkan Eropa dengan Asia dapat dianggap sebagai awal dari zaman imperialisme global.

Vasco da Gama dilahirkan sekitar tahun 1460 di Sines, sebuah kota pantai di wilayah Alentejo, di bagian barat daya Portugal. Ayah da Gama adalah seorang bangsawan provinsi kecil bernama Estevãao da Gama, yang menjabat sebagai komandan benteng kota. Sayangnya, sedikit yang diketahui tentang kehidupan awal da Gama.

Bahkan, informasi selanjutnya tentang kehidupan Vasco da Gama sebelum pelayarannya ke Timur berasal dari tahun 1492. Pada tahun itu, Raja Portugal, John II, mengirim da Gama ke Setubal, sebuah kota pelabuhan antara Lisbon dan Sines, untuk merebut kapal Prancis.

Ini dilakukan sebagai pembalasan atas serangan oleh Perancis pada kepentingan pengiriman Portugis, meskipun fakta bahwa kedua negara tidak berperang. da Gama membuktikan kemampuannya dengan menjalankan misinya dengan cepat dan efektif.

Pelayaran Pertama
Ancient Origins menuliskan bahwa, pada 8 Juli 1497, Vasco da Gama diberi tugas mencari rute laut dari Eropa Barat ke Timur dan ditempatkan sebagai kepala armada Portugis. Meskipun da Gama adalah salah satu penjelajah maritim terhebat di Portugal, dia jelas bukan yang pertama. 

Bahkan, kerajaan mulai mengeksplorasi perairan yang belum dipetakan ke barat dan selatan sekitar 80 tahun sebelum pelayaran pertama da Gama ini.

Adalah Manuel yang menempatkan Vasco da Gama sebagai penanggung jawab armada yang akan berlayar ke India pada tahun 1497. da Gama dikatakan tidak memiliki pengalaman yang relevan untuk memimpin ekspedisi semacam itu.

Meskipun beberapa orang berpendapat bahwa ia mungkin telah mempelajari navigasi sebelum ini. Lebih mungkin bahwa da Gama dipilih karena alasan politik. Manuel mendukung keluarga da Gama dan pendukung mereka.

Armada terdiri dari empat kapal, dua kapal layar berukuran sedang yang dikenal sebagai carracks, masing-masing berbobot sekitar 120 ton, sebuah karavel yang lebih kecil, dengan berat sekitar 50 ton, dan kapal pasokan.

Carracks tersebut bernama Sao Gabriel dan Sao Rafael, yang pertama dikomandoi oleh da Gama sendiri, sedangkan yang terakhir oleh saudaranya, Paulo da Gama. 

Pada tanggal 7 November, armada tiba di Teluk Santa Helena (di Afrika Selatan modern), di mana angin yang tidak menguntungkan dan arus yang merugikan menyebabkan da Gama dan pasukannya menghentikan perjalanan mereka selama beberapa minggu. Akhirnya, pada tanggal 22 November, da Gama mengitari Tanjung Harapan, dan melanjutkan perjalanan ke arah timur.

Tiga hari setelah mengitari Tanjung Harapan, da Gama menginjakkan kaki di Teluk Mossel, dan mendirikan sebuah padra (pilar batu yang ditinggalkan oleh para penjelajah Portugis untuk menandai pendaratan yang signifikan dan untuk membangun kepemilikan daerah itu) di sana. Di sinilah juga kapal pasokan dibekukan.

Perjalanan Panjang Da Gama
Pada bulan-bulan berikutnya, armada berlayar ke utara di sepanjang pantai timur Afrika. Pada Januari 1498, armada telah tiba di daerah yang sekarang bernama Mozambik. Pada tanggal 25 bulan itu, da Gama dan orang-orangnya mencapai Sungai Quelimane, yang mereka sebut Rio dos Bons Sinais (artinya 'River of Good Omens') dan membuat padra lain. 

Armada beristirahat di sana selama sebulan, karena banyak dari orang-orang itu menderita penyakit kudis dan kapal-kapal perlu diperbaiki.

Pada tanggal 2 Maret, da Gama tiba di pulau Mozambik. Pada bulan Aprilnya, armada mencapai pantai Kenya modern. Pada tanggal 14 April, da Gama berada di Malindi, di mana ia memperoleh layanan seorang navigator Gujarati yang mengetahui jalan ke Calicut, di pantai barat daya India. Pada tanggal 20 Mei, armada tiba di Calicut setelah berlayar selama 23 hari tepat di seberang Samudra Hindia.

Di Calicut, hadiah da Gama gagal mengesankan Zamorin (penguasa Hindu Calicut). Sebagai akibatnya, Portugis gagal menyimpulkan perjanjian perdagangan dengan orang-orang India di Calicut.

Sementara itu, hubungan antara Portugis dan India semakin tegang dan Vasco da Gama akhirnya memutuskan untuk berlayar kembali ke Portugal pada akhir Agustus. Portugis, yang masih tidak tahu tentang pola angin monsun, memilih waktu terburuk untuk perjalanan pulang mereka. 

Sebagai hasil dari berlayar melawan angin muson, da Gama membutuhkan waktu hampir tiga bulan untuk menyeberangi Samudra Hindia, di mana pada saat itu banyak krunya meninggal karena penyakit kudis.

Kurangnya anggota kru juga memaksa da Gama untuk memerintahkan penghancuran Sao Rafael ketika armada tiba di Malindi pada tanggal 7 Januari 1499. Dua kapal yang tersisa mengitari Tanjung Harapan pada tanggal 20 Maret tetapi dipisahkan sebulan kemudian oleh badai.

Sao Miguel tiba di Portugal pada tanggal 10 Juli, sedangkan Sao Gabriel tiba pada tanggal 9 September. Sembilan hari kemudian, da Gama memasuki Lisbon, dan disambut sebagai pahlawan.

SHARE