Mengintip Sejarah Singkat Simbol Mata Satu - Male Indonesia
Mengintip Sejarah Singkat Simbol Mata Satu
MALE ID | Story

Simbol Mata Satu atau biasa dikenal dengan The Eye of Providence adalah simbol yang terkenal dan populer. Simbol ini telah digunakan selama berabad-abad. Simbol Mata Satu juga telah dikaitkan dengan Freemason.

Photo: Pxhere.com

Eye of Providence yang digambarkan sebagai mata tunggal yang tampak realistis dalam satu atau lebih elemen tambahan, seperti segitiga, semburan cahaya, awan, atau ketiganya. 

Penggambaran simbol ini yang paling awal diketahui berasal dari Renaissance. Namun demikian, mata memiliki makna simbolis yang kuat di banyak budaya selama perjalanan sejarah.

Mata Mesir Kuno
Mengutip laman Ancient-Origins, salah satu simbol yang paling terkenal adalah Eye of Horus (dikenal juga sebagai Wadjet, yang berarti 'Whole One'), yang sangat populer di kalangan orang Mesir kuno. Menurut mitologi Mesir kuno, Horus kehilangan mata kirinya saat pertempuran dengan pamannya, Seth. 

Mata ini secara ajaib dipulihkan oleh dewi Hathor, yang diyakini sebagai ibu atau istri Horus. Dengan demikian, Mata Horus menjadi simbol penyembuhan.

Dalam mitos lain, Horus mengarahkan matanya kepada ayahnya, Osiris, untuk membantunya memerintah Dunia Bawah. Osiris memakan mata, dan dia hidup kembali. Dengan demikian, dalam mitos ini, mata menjadi simbol kehidupan dan kebangkitan. 

Mitos-mitos ini berfungsi untuk mempopulerkan Eye of Horus sebagai simbol pelindung, dan karena itu umumnya dijadikan jimat pelindung. Jimat semacam itu terus menjadi populer bahkan hingga hari ini. 

Photo: Nerdcoresteve/Flickr

Orang Mesir kuno memiliki simbol lain yang mirip dengan Mata Horus, yang dikenal sebagai Mata Ra. Berbeda dengan Eye of Horus, ini adalah simbol agresif yang berfokus pada aspek destruktif dewa Ra. Dalam salah satu mitos Mesir kuno, Ra menjadi tua dan lemah, yang menyebabkan orang tidak menghormatinya. 

Ra sangat marah karena mereka tidak lagi berpegang teguh pada hukum. Karena itu, ia memutuskan untuk menghukum manusia dengan mengirimkan 'Mata Ra' untuk menghancurkan mereka. Mata Ra adalah seorang dewi yang dikirim ke bumi dalam bentuk singa, dan ia segera memulai pembantaian kemanusiaan. 

Melihat skala kehancuran yang dilakukan oleh sang dewi, Ra menyesali tindakannya, dan memanggil putrinya untuk berhenti. Namun, dewi itu haus darah, dan tidak memedulikan permintaan ayahnya. 

Ra, takut bahwa seluruh umat manusia akan musnah jika dewi diizinkan melanjutkan amarahnya. Kemudian Ra menyusun rencana licik. Dewa itu memiliki 7000 kendi bir yang dicampur dengan jus delima, yang membuat bir menjadi merah, dan dia menuangkannya di ladang di sekitar Mata Ra.

Ketika sang dewi meminum 'darah', dia menjadi sangat mabuk sehingga dia tertidur, dan baru bangun tiga hari kemudian dengan mabuk yang mengerikan. Dengan cara ini, manusia diselamatkan oleh Ra.

Permulaan The Eye of Providence
Seperti Mata Horus Mesir Kuno dan Mata Ra, The Eye of Providence juga dikaitkan dengan Tuhan. Seperti yang telah disebutkan, representasi Eye Providence yang paling awal diketahui berasal dari Renaissance. Representasi ini ditemukan dalam lukisan 1525 yang disebut Perjamuan di Emaus oleh pelukis Italia Jacopo Pontormo. 

Photo: Erick Opena/Flickr

Subjek dari lukisan ini adalah bagian kedua dari kisah 'Jalan Menuju Emaus' yang ditemukan menjelang akhir Injil menurut Lukas. Dalam kisah ini, yang terjadi setelah kebangkitan Kristus, Yesus menampakkan diri kepada dua muridnya yang sedang dalam perjalanan ke sebuah kota bernama Emaus. 

Setelah mencapai kota, Yesus tinggal bersama kedua orang itu untuk makan malam bersama mereka, dan ini adalah adegan yang dilukis oleh Pontormo. Lukisan ini dibuat untuk Carthusians (ordo religius Katolik yang juga dikenal sebagai Ordo St Bruno) dari Certosa del Galluzzo, di pinggiran kota Florence.

Menariknya, beberapa biarawan dilukis oleh Pontormo di belakang Kristus, yang ditunjukkan memberkati roti. Di atas kepala Kristus ada The Eye of Providence, yang dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa Tuhan mengawasi seluruh peristiwa.

Teori Freemasonry dan Konspirasi
Belakangan, The Eye of Providence diadopsi oleh Freemason, yang mendapat inspirasi dari penggunaan organ manusia untuk mewakili konsep abstrak oleh budaya kuno. Dengan demikian, mata terbuka dimaksudkan untuk melambangkan kewaspadaan, dan Eye of Providence, menjadi mata Yang Mahatinggi. Ini dimaksudkan untuk mewakili penelitian dan perawatan Tuhan bagi alam semesta.

Selain itu, simbol ini dimaksudkan untuk mengingatkan Freemason dalam mempertahankan standar moral mereka, karena mereka diawasi oleh kekuatan yang lebih tinggi. Lebih jauh, Eye of Providence dapat dianggap sebagai tanda iluminasi dan wahyu spiritual. Dalam beberapa kasus, Eye of Providence ditempatkan (digambarkan) di dalam atau di atas semacam penggaris yang yang membentuk segitiga terbalik dan kompas, bisa dibilang simbol yang paling dikenal dari Freemason.

Satu penafsiran menyatakan bahwa simbol yang digambarkan itu mewakili moralitas atau kebajikan dan mewakili batas atau kebijaksanaan perilaku. Penafsiran lain dari simbol itu menyatakan segala yang berurusan dengan hal-hal menyangkut bumi dan tubuh, sekaligus berurusan dengan orang-orang dari surga dan jiwa. 

Photo: Salem Leo/Wikipedia

Sejumlah teori konspirasi telah menghubungkan Freemason dengan pendirian Amerika Serikat melalui Eye of Providence. Simbol ini juga ditemukan pada kebalikan dari Great Seal Amerika Serikat. Salah satu teori konspirasi yang umum mengklaim bahwa penerapan Eye of Providence on the Great Seal adalah cara bagi Freemason untuk memproyeksikan kekuatan pengawasan mereka terhadap negara.

Seperti yang telah disebutkan, Freemason melihat Eye of Providence sebagai simbol dari Yang Mahatinggi, bukan kekuatan mereka sendiri, dan itu untuk mengingatkan mereka untuk menegakkan standar moralitas mereka. Karena itu, kecil kemungkinan mereka akan menggunakannya sebagai simbol kekuatan mereka.

Variasi sedikit terhadap teori konspirasi ini adalah bahwa pemerintah Amerika selalu mengawasi rakyatnya. Meskipun ini tentu saja bukan maksud dari simbol, jika seseorang kembali ke makna aslinya. Dalam hal ini, itu dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa Tuhan mengawasi Amerika, dan bahwa negara itu diciptakan di bawah pengawasan ketat-Nya. 

Ungkapan 'In God We Trust' pada kebalikan dari uang satu dolar adalah bukti lebih lanjut dari hubungan simbol dengan Tuhan, bukan dengan pemerintah Amerika.

The Eye of Providence yang terdapat diuang kertasAmerika Serikat dikelilingi oleh sebuah segitiga dan semburan cahaya, dan ditempatkan di atas piramida yang belum selesai. Desain itu diselesaikan pada tahun 1782.

"Makna dari simbol itu adalah Piramida menandakan Kekuatan dan Durasi: Mata di atasnya & Motto menyinggung banyak sinyal penempatan yang mendukung kepentingan Amerika. Tanggal di bawahnya adalah Deklarasi Kemerdekaan dan kata-kata di bawahnya menandakan awal dari Era Amerika Baru, yang dimulai sejak tanggal itu,” Seperti dikutio Ancient-Origins dari Majalah Columbian.

SHARE