Kereta Api ke Neraka, Sisi Lain Perang Dunia Kedua - Male Indonesia
Kereta Api ke Neraka, Sisi Lain Perang Dunia Kedua
MALE ID | Story

Ketika Perang Dunia Kedua semakin intensif, dua kelompok kerja yang kelelahan dan kurus berhadapan muka. Mereka bertemu pada 17 Oktober 1943 di Konkoita, jauh di pedesaan Thailand. Dengan letih, mereka memasang beberapa rel kereta api jati yang tersisa.

Photo: Z3144228/Wikipedia

Mereka dan rekan kerja budak mereka baru saja menyelesaikan salah satu prestasi rekayasa yang paling luar biasa dalam sejarah. Hanya dalam 16 bulan, sebuah jalur kereta api sepanjang 418 mil (415 km) telah dibangun, menghubungkan Non Pladuk, tepat di sebelah barat ibukota Thailand, Bangkok, ke Thanbyuzayat di Burma yang diduduki Jepang (sekarang Myanmar). Itu telah dicapai dengan biaya manusia yang paling mengerikan.

Bangunan kereta api semacam itu telah dipertimbangkan berkali-kali sebelumnya. Inggris mengeksplorasi kemungkinan itu pada tahun 1885, tetapi terhenti karena dianggap tidak praktis karena medan pegunungan, hutan lebat, penyakit endemik, dan kurangnya jalan yang memadai.

Mengutip laman History Today, kemudian Jepang melakukan survei pada awal 1942. Memutuskan untuk melanjutkan eksplorasi Inggris sebelumnya. Tentara Kekaisaran Jepang sangat membutuhkan rute darat untuk membawa amunisi dan makanan dari Bangkok ke Burma dan mengangkut pasukan untuk ofensifnya di India, yang membuktikan serangan besar terakhir perang itu.

Jepang juga memiliki tenaga kerja yang diperbudak besar-besaran, setelah invasi sukses mereka terhadap koloni Inggris di Malaya dan kekalahan memalukan Inggris di Singapura. 

Lebih dari 60.000 tawanan perang Sekutu (POW) dan 200.000 pekerja Asia dipaksa untuk bekerja membangun dan mempertahankan garis itu. Satu dari lima tawanan perang tidak selamat dari cobaan itu. Setidaknya setengah dari pekerja Asia diyakini telah meninggal.

Kondisi mengerikan yang dialami orang-orang ini merupakan salah satu episode paling terkenal dari Perang Dunia Kedua. Tetapi ada sisi lain dari kisah penderitaan luar biasa ini yang belum pernah diceritakan. Hal ini ditemukan dalam kata-kata penyair Perang Dunia Pertama Rupert Brooke, 'untuk Inggris selamanya'. 

Selama pembangunan kereta api, mayat para pria yang tewas dimakamkan di dekat tempat mereka jatuh, baik di kuburan kamp atau situs-situs terpencil di sepanjang garis. Itu adalah teka-teki bagi POW (Sekutu) bahwa Jepang sebagian besar tidak peduli dengan penderitaan mereka dalam hidup tetapi menghormati mereka setelah mati. 

Ada beberapa penjelasan. Tahanan yang tewas di kereta api dianggap telah mati secara terhormat untuk melayani kaisar Jepang, meskipun pekerjaan mereka tidak disengaja. Sebagai hasilnya, mereka berhak atas penguburan atau kremasi yang layak. 

Orang Jepang memiliki keyakinan kuat tentang keberadaan hantu dan tidak ingin memperburuk semangat yang kembali. Para penjaga juga takut tertular penyakit. Banyak yang tidak akan pergi dekat daerah yang sakit, atau mendekati orang mati.

POW melakukan pemakaman dengan bangga dan bermartabat. Pria secara perorangan sering diberikan upacara sederhana yang dihadiri oleh teman-teman kamp. Sebuah salib kayu didirikan di atas tiap kuburan, diukir dengan nomor seri dan nama orang yang meninggal. 

Setelah Perang
Setiap kematian didaftarkan dalam dua set catatan, satu dipegang oleh Jepang dan satu oleh POW. Segera setelah perang, semua catatan ini diambil alih oleh Unit Kuburan Angkatan Darat. Pada akhir September 1945, dengan bantuan 13 mantan POW yang mengajukan diri untuk tetap tinggal di Thailand, pencarian dimulai di Thanbyuzayat untuk menemukan kuburan. 

Setelah selesai di Nakhon Pathom dua minggu kemudian, pada saat itu mereka telah mencatat 10.549 kuburan di 144 kuburan di atau dekat rel kereta. Kelompok pencarian gagal menemukan, hanya 52 kuburan yang mereka cari.

Kanchanaburi adalah yang terbesar dari ketiganya. Terletak 80 mil barat laut Bangkok dan berisi semua kuburan orang-orang yang meninggal di sepanjang bagian selatan rel kereta api. Di dekatnya ada pemakaman perang Chungkai yang jauh lebih kecil, kebanyakan menampung mayat orang yang meninggal di sebuah rumah sakit di sana. 

Pemakaman di Thanbyuzayat terletak di kaki bukit yang memisahkan Myanmar dari Thailand. Ini berisi kuburan orang-orang yang kehilangan nyawa mereka di sepanjang bagian garis utara. Kuburan-kuburan ini dirawat, selamanya, oleh Komisi Makam Perang Persemakmuran (CWGC). ***

SHARE