Jamey Jasta Stop Jadi Alkoholik Berkat Metallica - Male Indonesia
Jamey Jasta Stop Jadi Alkoholik Berkat Metallica
MALE ID | News

Vokalis band hardcore kenamaan Hatebreed, Jamey Jasta memberikan dukungannya kepada frontman Metallica, James Hetfield yang kembali menjalani rehabilitasi kecanduan alkohol. Akibat hal tersebutu, Metallica pun menunda turnya di Australia dan Selandia Baru.

james jaysta - male IndonesiaPhoto:Achim Raschka (talk)/Wikimedia

Jasta menegaskan bahwa dirinya tidak akan bisa berhenti menenggak alkohol jika bukan karena James Hetfield, dan contoh yang diberikannya. Sebagaimana diketahui, Hetfield juga pernah berjuang dengan kecanduannya terhadap alkohol pada 2001.

Dalam akun media sosialnya, Jasta memuji vokalis dan gitaris Metallica itu yang tengah menghadapi perjuangannya secara langsung. "Baru saja turun panggung di TN (Tennessee) dan mendengar tentang @papa_het_ (James Hetfield), jadi saya ingin memposting beberapa hal di sini sehubungan dengan kecanduan dan konseling," tulis Jasta di akun @jameyjasta.

"Saya memuji James karena mencari bantuan dan saya ingin mengirim rasa sayang dan dukungan saya kepadanya, keluarganya dan seluruh kamp Metallica. Saya berharap semua penggemar #Metallica yang terpengaruh oleh ini memahami bahwa ini benar-benar pilihan terbaik. Kesehatan adalah segalanya."

"Tidak ada tur, album, atau segunung kewajiban yang pantas untuk diselami kembali ke dalam jurang minuman keras dan obat-obatan. Energi itu nyata dan jika Anda akan mengeluarkannya secara daring atau secara pribadi, saya meminta Anda untuk mengeluarkan energi positif untuk James," tulisnya.

"Tentu saja ada orang yang bisa memotongnya setiap kali dan bangkit kembali, tetapi bagi orang lain, bahkan satu minuman dapat menyebabkan keputusan bahwa bola salju menjadi longsoran yang merusak," kata dia lebih lanjut.

"Saya sudah banyak melakukan tur selama lebih dari 20 tahun dan tidak akan berhenti minum jika bukan karena James dan contoh yang dia berikan," tambahnya.

Selain itu, Jasta mengatakan bahwa minuman keras adalah "sungai gelap" (hal buruk) yang selalu mengalir dan arusnya terlalu kuat baginya (membuat ketergantungan). "Saya ingin menyelam, kadang-kadang setiap hari selama berminggu-minggu, tetapi saya tidak dan saya tidak bisa," sambungnya.

"Bertemu James di MTV dan berbicara dengannya tentang masalah minum (alkohol), saya sangat membuka mata karena ini adalah seorang pria yang berada di salah satu band terbesar di dunia dengan begitu banyak tekanan padanya dan begitu banyak beban untuk dibawa dan dia benar-benar membuat saya berpikir jika dia bisa berhenti, aku juga bisa."

Jasta pun menuturkan jika dirinya saat ini sudah meninggalkan jauh "sungai gelap" tersebut selama lebih dari satu dekade. "Saya pikir di tahun-tahun mendatang kita akan mengetahui bahwa perusahaan minuman keras telah membohongi dan memanipulasi kita. Saya pikir itu jauh lebih buruk daripada yang disadari orang, tetapi saya akan menyimpannya untuk hari lain."

"Apabila Anda atau siapa pun yang Anda kenal mungkin mengalami hal yang serupa, mungkin James yang berani menghadapi iblisnya lagi dapat menjadi kompas untuk mengarahkan Anda ke arah yang benar," tutur Jasta. *** (SS)

SHARE