Tahun Awal Meksiko Melegalkan Penggunaan Narkoba - Male Indonesia
Tahun Awal Meksiko Melegalkan Penggunaan Narkoba
MALE ID | Story

Pada 5 Januari 1940, presiden sayap kiri Meksiko, Lazaro Cardenas, menandatangani Peraturan Federal baru tentang Ketergantungan Narkoba menjadi undang-undang. Undang-undang baru ini benar-benar revolusioner.


Photo: Eddo /Wikipedia

Melalui undang-undang itu, Lazaro Cardenas menghapuskan dekrit hukuman lama atas pelanggaran narkoba. Ia justru memberi wewenang kepada dokter untuk meresepkan narkotika bagi para pecandu, membangun klinik pasien untuk membantu para pecandu, dan membuat permohonan yang lebih luas untuk memperlakukan pecandu sebagai sakit daripada sebagai penjahat.

Kurang dari sebulan setelah Peraturan Federal tentang Ketergantungan Narkoba ditandatangani menjadi undang-undang, peraturan tersebut mulai berlaku. Penjualan dan pembelian sejumlah kecil obat-obatan, termasuk ganja, kokain dan heroin, secara efektif didekriminalisasi.

Pelanggar narkoba skala kecil dibebaskan dari penjara. Petugas polisi secara dramatis mengurangi penangkapan karena kejahatan narkoba, dan setengah lusin apotik didirikan di seluruh Mexico City. 

Beberapa wartawan konservatif Meksiko berpikir tindakan itu berisiko menyebabkan gelombang kejahatan nasional. Tapi, sebagian besar menganggapnya sebagai kesuksesan besar. 

Mengutip laman Historyexta, pada pertengahan Maret 1940 setidaknya 1.000 pecandu menyatroni apotik ini setiap hari, membeli kokain dan morfin dosis kecil yang terkendali di bawah pengawasan medis dan dengan harga pasar. 

Dokter dan wartawan berbicara mendukung perubahan itu. Untuk menarik (pecandu narkoba) daripada menganiayanya, mendaftarkannya dan membuatnya tunduk pada perawatan medis dan psikologis. Konon hal itu akan menjadi cara mendasar untuk memerangi kecanduan. 

"Kami hanya ingin mereka mengatakan kebenaran, bahwa mereka memberi kami dosis sesuai dengan keadaan fisik kami sehingga kami dapat kembali ke masyarakat dan kembali ke pekerjaan kami. Sekarang mereka melakukan ini," ucap mantan pecandu heroin yang dikenal sebagai Rompepechos.

Bertahan Hanya Enam Bulan
Harga murah yang ditawarkan klinik-klinik itu juga melumpuhkan perdagangan ilegal. Namun, dalam waktu enam bulan undang-undang itu dibatalkan. Pada 7 Juni 1940 pemerintah menyatakan bahwa kekurangan kokain dan morfin pada masa perang membuat skema itu tidak bisa dilaksanakan. Bulan berikutnya, undang-undang hukuman lama tahun 1931 diperkenalkan kembali.

Kisah rayuan singkat Meksiko dengan legalisasi memiliki gema kontemporer yang mendalam. Selama dekade terakhir perang negara terhadap narkoba telah menelan korban jiwa sekitar 160.000 warga. Legalisasi tetap menjadi masalah kontroversial. 

Namun, di seluruh dunia seruan untuk perubahan kebijakan narkoba semakin meningkat. Para ahli menunjuk pada keberhasilan percobaan Portugal dengan dekriminalisasi, sementara itu negara-negara AS bersaing untuk mengumpulkan pendapatan pajak dari ganja yang dilegalkan. 

Dalam atmosfir internasional saat ini, kebijakan Meksiko tahun 1940 tampak sangat menarik. Namun, masih ada pertanyaan. Mengapa mereka melegalkan narkoba?

Dalam banyak hal, legalisasi Meksiko adalah gagasan satu orang: Leopoldo Salazar Viniegra. Ia belajar psikiatri dan neurologi di Prancis sebelum akhirnya kembali ke Meksiko. Di sini, pada tahun 1938, ia ditugaskan di Rumah Sakit Ketergantungan Narkoba Kota Meksiko. Tempat itu penuh dengan orang-orang kencanduan. Seperti AS, Meksiko memenjarakan atau mengunci ribuan pecandu setiap tahun.

Selama dua tahun berikutnya Salazar menghasilkan serangkaian artikel akademik dan mengambil bagian dalam wawancara pers yang tidak hanya mengkritik status quo pelarangan tetapi juga meletakkan kerangka kerja untuk sistem yang lebih baik.

Intinya, argumennya berlipat tiga. Pertama, dalam karya pelariannya, El Mito de Marijuana, ia berpendapat bahwa bahaya marijuana sangat dilebih-lebihkan. Secara sistematis menurutnya data yang terkait dengan narkotika salah. 

Salazar mempresentasikan penelitiannya sendiri tentang subjek yang dilakukan selama tujuh tahun di antara banyak pasien, termasuk pecandu narkoba, orang gila, beberapa kolega medis dan politisi yang tidak curiga dan bahkan keponakannya yang berusia sembilan tahun, yang pernah merokok, salah satu rokoknya dicampur ganja. 

Salazar menyimpulkan bahwa, terlepas dari kelas, pendidikan atau usia, ganja tidak banyak kecuali mengeringkan bibir, memerah mata dan menghasilkan rasa lapar.

Kedua, dalam serangkaian artikel dan wawancara dengan pers, Salazar berpendapat bahwa kecanduan narkoba harus diperlakukan sebagai masalah kesehatan masyarakat dan bukan sebagai kejahatan. 

Mengembangkan karyanya tentang marijuana, dia mengklaim bahwa tidak ada hubungan intrinsik antara kecanduan narkoba dan kriminalitas. "Faktanya, harga obat-obatan yang mahal, yang membuat para pengguna melakukan kejahatan," katanya. 

Daripada mengisi penjara dengan para pengguna, Salazar menyarankan kombinasi antara pendidikan, perawatan narkoba dan bantuan psikiatris.

Ketiga, Salazar menyarankan untuk mengakhiri larangan dan mendirikan monopoli narkoba yang dikelola pemerintah. Larangan, kata dia, telah menghasilkan pasar untuk obat-obatan terlarang, dan menghentikan penyelundup narkoba hampir tidak mungkin. 

Selain itu, perdagangan ilegal memiliki dua konsekuensi tambahan: merusak kepolisian Meksiko, yang dibayar untuk melindungi dealer besar, dan itu mendorong harga, memaksa pengguna melakukan kejahatan. Akibatnya, ia beralasan, cara terbaik untuk mengatasi kecanduan narkoba bukanlah melalui larangan, tetapi kontrol negara. 

Monopoli obat bius negara yang menjual obat-obatan dengan harga grosir akan membuat para pedagang keluar dari bisnis, mengurangi korupsi polisi dan memungkinkan pengguna untuk memberi makan kebiasaan mereka tanpa menggunakan kejahatan.

Kesimpulan Salazar ada di depan mereka. Berdasarkan penelitian medis yang luas dan disajikan dalam cara yang cerdas, rasional, dan agak ironis, dalam banyak hal mereka menggemakan kritik kontemporer terhadap kebijakan narkoba.

Mengapa Berakhir Begitu Cepat?
Jadi, jika eksperimen legalisasi Meksiko sukses, mengapa itu berakhir begitu cepat? Menurut pernyataan resmi pemerintah, hambatan pada impor morfin dan kokain yang disebabkan oleh perang di Eropa membuat sistem tersebut tidak bisa dijalankan. 

Tetapi, seperti yang dapat Anda bayangkan, ada lebih banyak akhir dari eksperimen daripada ini. Agak tak terhindarkan, itu melibatkan Amerika Serikat.

Sejak Salazar mulai menyuarakan dukungannya untuk legalisasi, tentara salibis anti-narkoba AS telah berusaha menekan pemerintah Meksiko untuk membungkamnya. John Buckley, seorang pria pabean Texas, menyebut rencana Salazar adalah "pencurahan negro yang berpendidikan".

Kepala Puritanical Bureau of Narcotics, Harry Anslinger-lah, yang akhirnya mengakhiri eksperimen itu. Hanya lima hari setelah diperkenalkannya undang-undang tersebut, departemen luar negeri AS meminta amandemen Undang-Undang Impor dan Ekspor Obat Narkotika tahun 1935. 

Amandemen tersebut memungkinkan AS untuk menetapkan embargo ekspor terhadap narkotika seperti morfin dan kokain ketika dianggap tujuan suatu negara bukan medis atau ilmiah.

Meskipun kementerian luar negeri Meksiko mencoba untuk memperdebatkan kasus, mereka mengklaim bahwa percobaan itu berhasil dan tentu saja lebih efisien bahwa sistem hukuman sebelumnya, Anslinger dan departemen luar negeri AS tetap menantang. 

Oleh karena itu, pada bulan Mei 1940, semua ekspor morfin dan kokain dihentikan. Tanpa kerja sama perusahaan obat Jerman yang terkurung perang, pemerintah Meksiko terpaksa menyerah. *** (SS)
 

SHARE