Dilema Wasit Sepakbola Agar Pertandingan Adil - Male Indonesia
Dilema Wasit Sepakbola Agar Pertandingan Adil
MALE ID | Sport & Hobby

Dalam setiap perlombaan, wasit merupakan salah satu posisi sentral berjalannya perlombaan itu. Begitu juga dalam pertandingan sepakbola. Akan tetapi, posisi wasit kerap terabaikan ketika pertandingan itu usai. Malah cenderung menjadi buah bibir yang kerap disalahkan.

Pixabay.com

Banyak hal yang membuat wasit kerap disalahkan. Apalagi ketika ia harus memutuskan tendangan bebas atau tidak, walaupun keputusan itu tidak disetujui oleh salah satu pihak dalam pertandingan sepakbola yang sedang berlangsung.

Seperti yang dikatakan oleh ketua Pertandingan Game Profesional, Mike Riley dalam laman FFT, "Secara definisi, Anda (wasit) membuat keputusan dan satu tim bahagia, tim lain tidak, dan begitu juga pendukung mereka."

Meskipun banyaknya kontropersi terhadap keputusan wasit, akan tetapi FFT melaporkan bahwa setiap studi tentang standar wasit, baik secara idependen maupun internal, menyimpulkan bahwa kualitas wasit semakin membaik. Menurut PGMOL, wasit Liga Premier rata-rata membuat 245 keputusan dalam setiap pertandingan, atau satu keputusan setiap 22 detik. 

Sky Sports menghitung pada Maret 2018 bahwa, rata-rata, lima dari keputusan yang diputuskan oleh wasit itu salah. Kecenderungan keputusan wasit didapat dari setiap pemain di lapangan yang cenderung membuat lebih banyak kesalahan, seperti operan yang salah tempat, dribble gagal, pelanggaran yang dilakukan, posisi atau penandaan yang buruk, dan keputusan yang salah diambil.

Terlepas dari konspirasi yang ada terhadap wasit. Cemoohan yang dilayangkan pada wasit menjadi perhatian khusus. Pada Januari 2019, Asosiasi Sepak Bola didesak untuk memulai kembali kampanye "Penghargaan" setelah sebuah penelitian mengungkapkan bahwa kekerasan fisik dan verbal telah meningkat terhadap wasit.

60 persen dari wasit amatir di Inggris melaporkan pelecehan verbal yang parah, dibandingkan dengan 2,2% di Belanda. Wasit diancam dan diserang secara fisik, dan dibayar £ 20 untuk hak istimewa.

Mengaca dari hal tersebut, padahal menjadi seorang wasit tidaklah mudah. Rute untuk menjadi wasit sangat panjang dan sulit. FFT mengurutkan, ini dimulai dengan kursus di FA county lokal, di mana wasit akan ditugaskan pertandingan amatir. Mereka kemudian dapat mengajukan promosi melalui Level 7, 6, 5 dan 4, yang membawa mereka ke sepakbola semi-profesional.

Promosi ini biasanya melibatkan pengeluaran setahun penuh di setiap level dan dijamin setelah tes kebugaran, ujian pada hukum permainan dan diamati selama pertandingan. Selama seluruh periode ini, wasit mungkin dibayar £ 20 per pertandingan.

Untuk maju dari Level 4 ke Level 2A, level non-liga tertinggi, wasit terus-menerus dinilai dan ditandai oleh klub dan pengamat, sebuah proses yang juga cenderung memakan waktu dan selama itu mereka menerima sedikit bayaran. Untuk benar-benar menembus Liga Sepak Bola, dan menerobos bayaran £ 300 per pertandingan atau £ 9.000 per musim, wasit harus melewati proses wawancara di samping tes reguler.

Kehadiran VAR
Teknologi VAR digunakan pertama kali pada Piala Dunia 2018. Kemungkinan besar, teknologi ini bukan hanya untuk melihat kesalahan pemain secara akurat, juga untuk meminimalisir menyalahkan pada wasit. 

Tidak ada yang mengatakan bahwa wasit sempurna, karena ia juga seorang manusia. Tidak ada yang mengatakan bahwa standar tidak dapat ditingkatkan. Pemain, manajer, pelatih, fisik, komentator, pakar, jurnalis, Anda (penonton) dan pihak yang terkait, semua orang membuat kesalahan. Tetapi dibandingkan dengan ruang di mana wasit bekerja, para wasit masih kurang dihargai, diremehkan dan dikambinghitamkan. *** (SS)

SHARE