Keruntuhan Suku Maya Hanya Sistem Politiknya - Male Indonesia
Keruntuhan Suku Maya Hanya Sistem Politiknya
MALE ID | Story

Suku Maya telah tinggal di Amerika Tengah dan Semenanjung Yucatan setidaknya sejak 1800 SM dan berkembang di wilayah tersebut selama ribuan tahun. Menurut banyak penelitian, peradaban Maya runtuh antara 800-1000 M.

Male IndonesiaPhoto:Marv Watson/unsplash.com

Meskipun sebutan “runtuhnya Maya” memunculkan gambaran reruntuhan peradaban kuno kota-kotanya yang jatuh dan ditinggalkan, namun kenyataannya jauh lebih kompleks. Jadi mengapa peradaban Maya runtuh, dan dapatkah disebut runtuh?

Sebagai permulaan, Maya masih ada sampai hari ini. "Itu adalah sistem politik Maya yang runtuh, bukan masyarakatnya. Faktanya, lebih dari 7 juta orang Maya yang hidup hari ini di Amerika Tengah dan sekitarnya,” kata Lisa Lucero, profesor antropologi dan studi abad pertengahan di University of Illinois di Urbana-Champaign, dilansir dari Live Science.

Maya kuno tidak memiliki satu pemimpin pusat (tertinggi) seperti kaisar di Romawi kuno, dan tidak bersatu menjadi satu negara. Sebaliknya, peradaban Maya kuno terdiri dari banyak negara kecil, masing-masing berpusat di sekitar kota.

Sementara negara-negara kota tersebut memiliki kesamaan dalam budaya dan agama, mereka masing-masing memiliki pemimpin lokal sendiri, beberapa lebih kuat daripada yang lain. Jadi, tidak ada keruntuhan tunggal untuk pemerintahan ini. Sebaliknya, sejumlah kota Maya naik dan turun pada waktu yang berbeda, beberapa dalam periode waktu 800-1000 M, dan beberapa setelahnya.

Misalnya, daerah di Mesoamerika selatan seperti Tikal (sekarang Guatemala), menurun pada abad ke-8 dan ke-9 M karena masalah lingkungan dan gejolak politik. Sementara populasi mereka meningkat di daerah lain, seperti Chichen Itza (sekarang disebut Meksiko), Semenanjung Yucatan, kata para sarjana.

“Runtuhnya bukan istilah secara universal dan juga tidak boleh disebut sebagai istilah tunggal. Wilayah Maya luas, dengan banyak pemerintahan dan lingkungan, dan banyak bahasa digunakan dalam keluarga Maya,” kata Marilyn Masson, profesor dan ketua antropologi di University at Albany, State University of New York.

Kota di Semenanjung Yucatan lainnya, yang disebut Mayapan, mulai berkembang. Mayapan memiliki penguasa, pendeta, ratusan buku hieroglif agama, astronomi yang kompleks, dan jajaran dewa mereka.

Negara-negara Maya terus ada bahkan setelah wilayah itu dirusak oleh perang dan penyakit yang dibawa oleh penaklukan Eropa di Amerika Tengah. Campuran masalah politik dan lingkungan kemudian juga disalahkan sebagai kemunduran kota-kota Maya. Analisis speleothems atau struktur batuan di gua-gua seperti stalaktit dan stalagmit, menunjukkan bahwa terjadi kekeringan parah yang melanda selama multi-tahun antara 800 M dan 930 M di wilayah Mesoamerika selatan.

Selain itu, fakta bahwa penguasa Maya sering menghubungkan kekuatan mereka sendiri dengan dewa menciptakan lebih banyak masalah politik. Masalah yang dialami suku Maya akibat kekeringan menyebabkan orang kehilangan kepercayaan pada penguasa mereka.

“Negara bagian Maya terakhir, Nojpeten, jatuh hanya pada tahun 1697,” kata Guy Middleton, peneliti tamu di School of History, Classics and Archaeology, di Newcastle University, Inggris.

Setelah negara Maya terakhir ditaklukkan Spanyol tahun 1697, orang-orang Maya melanjutkan hidupnya, menanggung diskriminasi dan kadang-kadang memberontak terhadap Spanyol dan pemerintah yang berkuasa setelah kekuasaan kolonial Spanyol berakhir pada tahun 1821.

"Sangat penting untuk menyampaikan pesan di luar sana bahwa meskipun kota-kota dan negara-negara Maya klasik benar-benar runtuh, dan budaya memang berubah, Maya sama sekali tidak menghilang. Kita harus memperhatikan ceritanya, negara bagian dan status populasi keturunan Maya di Mesoamerika sekarang,” kata Middleton

SHARE