Praktek Modifikasi Tubuh Pria Suci yang Masih Ada - Male Indonesia
Praktek Modifikasi Tubuh Pria Suci yang Masih Ada
MALE ID | Story

Budaya di seluruh dunia masih menghormati praktik modifikasi tubuh tradisional kuno, atau perubahan kulit yang disengaja dan seringkali tidak dapat diubah. Bagi banyak praktisi, modifikasi tubuh adalah ritual yang sangat sakral yang mencakup telinga yang diregangkan, tato suku, skarifikasi, pengikatan, dan branding. 

Photo: Suku Maori/doc.Male Indonesia

Setiap kelompok memiliki alasan tersendiri dalam budaya modifikasi tubuh itu untuk melakukannya, seperti untuk upacara kedewasaan, perlindungan terhadap kejahatan, makna spiritual, posisi sosial, peningkatan kecantikan.

Kendati dalam banyak budaya modifikasi tubuh diperuntukan untuk wanita, tetapi beberapa budaya mencadangkan praktik modifikasi tubuh tertentu untuk pria. Mengutip laman Insidehook, berikut ini praktek modifikasi tubuh pria suci yang masih ada sampai sekarang.

Skarifikasi Buaya di Papua Nugini
Di desa-desa terpencil Papua Nugini di sepanjang Sungai Sepik dan Karawari, ada suku yang menjalani tradisi kuno skarifikasi buaya. “Buaya menunjukkan karakteristik yang sering dikaitkan dengan maskulinitas: kekuatan fisik, pemburu yang kuat dan cerdas, dan ketahanan,” kata Mary Jane Murray dari Trans Niugini Tours. 

“Pengetahuan adalah kekuatan di wilayah ini. Pengetahuan diteruskan selama ritual inisiasi termasuk informasi tentang sejarah klan, mitos, dan kepercayaan. Memiliki pengetahuan ini memungkinkan para inisiat untuk menjadi laki-laki.”

Ritual pemotongan kulit adalah bagian dari ritual inisiasi kedewasaan bagi anggota suku. “Selama inisiasi, paman dari pihak ibu anak laki-laki biasanya terlibat dalam pemotongan kulit. Darah inisiat dianggap sebagai darah ibunya dan menumpahkannya memungkinkan dia menjadi seorang pria,” ujar Murray.

Ratusan sayatan dibuat di dada, punggung, dan bokong untuk membuat keloid yang meniru tanda buaya. Mereka yang menahan rasa sakit akibat skarifikasi diyakini memiliki kekuatan reptil prasejarah. Upacara berlangsung di rumah roh, yang disebut Haus Tambaran. 

Pelat Bibir di Brasil
Secara tradisional, para pria muda dari beberapa kelompok Pribumi Amazon ditindik bibirnya sebagai ritus peralihan menuju kedewasaan. Labret yang mereka pakai adalah piring kayu yang cukup besar yang ditempatkan di bagian tindik. 

Anggota suku senior dengan peran bergengsi dari subkelompok suku Kayapó di Mato Grosso dan Pará di Brasil utara menggunakan pelat bibir, yang disebut botoque, untuk menunjukkan status. 

“Ketika seorang anak laki-laki Kayapo mencapai pubertas, dia menerima tindik bibir, yang secara bertahap diregangkan dengan sumbat yang semakin besar,” kata La Carmina, seorang penulis terkait modifikasi tubuh di seluruh dunia. 

Lubang diregangkan sepenuhnya pada usia 20 untuk menahan pelat setebal 2 cm dengan berbagai lebar. Pelat bibir dimaksudkan untuk menghalangi musuh dan mengidentifikasi pejuang di suku. 

Piringan terbesar dikenakan oleh pemimpin suku Kayapó, Kepala Raoni Metuktire. Dia salah satu dari lima orang tua Kayapo yang masih memakai cakram bibir yang terbuat dari kayu mahoni. Saat ini, praktik budaya kehilangan momentum. 

“Pria muda memilih untuk tidak meregangkan tindikan ke lingkar yang besar. Namun, cakram tetap menjadi simbol kebanggaan, dan tanda maskulinitas,” jelas La Carmina.

Skarifikasi Dahi di Sudan Selatan
Skarifikasi dahi adalah hak umum bagi pria dan wanita di Sudan di berbagai kelompok suku. Tanda terukir dimaksudkan untuk mengidentifikasi dari suku mana pemakainya berasal. Arah dan jumlah garis membedakan klan Dinka nomaden di Sudan Selatan.

Praktek ini mereda, tetapi anggota suku yang tidak menerima pemotongan dimarahi karena meninggalkan tradisi suku untuk praktek modern. Suku Dinka menjalani inisiasi menuju kedewasaan yang disebut parapool, yang berarti "orang yang telah berhenti memerah susu." 

Frasa itu tidak mengacu pada menyapih ASI, sebaliknya, di suku Dinka, tanggung jawab anak laki-laki termasuk memerah susu dan menambatkan ternak. Prosedur tersebut menandai waktu dalam kehidupan seorang anak laki-laki ketika dia diharapkan untuk mengambil tanggung jawab laki-laki, menjaga kamp dari serangan kelompok-kelompok yang bermusuhan. Pria dapat menikah setelah mereka menyelesaikan parapool.

Upacara parut terjadi pada waktu panen dan dilakukan oleh seorang penyihir lokal, yang memotong garis di dahi mereka. Anak laki-laki, biasanya berusia antara 10 dan 16 tahun, tidak bisa menangis atau menunjukkan rasa sakit selama proses tersebut, dan menyebut nama nenek moyang mereka saat kulit mereka dipotong. Jika mereka bergerak, akan ada kerutan di bekas luka inisiasi, yang membuat mereka pengecut.

Tato Wajah di Selandia Baru
Suku M?ori di Selandia Baru memakai tato wajah, karena kepala dianggap sebagai bagian tubuh yang paling suci. Wanita secara tradisional memakai tato di bibir dan dagu mereka, sementara pria M?ori memakai tato tanda melengkung di wajah penuh mereka. 

“Pria cenderung memiliki tato wajah penuh dengan garis manawa yang menonjolkan garis-garis di kulit mereka, serta pola pengisi dekoratif yang menceritakan kisah individu (seperti latar belakang keluarga, prestasi, atau status perkawinan mereka). Desain abstrak ini mungkin terlihat seperti zig-zag, lingkaran atau sisik, dan masing-masing mewakili kebajikan seperti keberanian atau bakat,” kata La Carmina. 

Selain itu, pria sering memakai seni tubuh ritualistik di lengan, paha, dan bokong mereka. Asal usul kata "tato" dapat ditelusuri kembali ke Pasifik, karena kata Polinesia tatau berarti "untuk menandai". Seni tubuh M?ori dikenal sebagai moko, yang merupakan bahasa visual. Tato wajah disebut t? moko dan tato tubuh disebut purhoro.

Moko secara tradisional diterapkan dengan pahat uhi yang dicelupkan ke dalam tinta, yang meninggalkan bekas menonjol pada kulit. Tidak ada dua moko yang sama. Tato memberikan informasi tentang status sosial pemakainya, keanggotaan suku dan warisan keluarga. Berbagai pola memiliki arti tertentu. Unaunahi adalah sisik ikan yang melambangkan kelimpahan dan kesehatan, sedangkan ahu ahu mataroa adalah tanda seperti tangga yang melambangkan atletis.

Cerita rakyat setempat mengatakan bahwa asal moko berasal dari uetonga , dunia bawah. Menurut legenda, Mataora, seorang pejuang muda yang namanya berarti wajah vitalitas, jatuh cinta pada Niwareka, putri dunia bawah. Ketika sang putri datang ke Bumi untuk menikahi Mataora, dia adalah suami yang buruk, jadi dia kembali ke kedalaman dunia bawah. 

Mataora merasa bersalah karena menganiaya istrinya dan mengikutinya ke dunia bawah, di mana kerabatnya mengecat wajahnya. Dia akhirnya memenangkan kembali istrinya yang terasing. Ayahnya mengajarinya seni ta moko dan pasangan itu kembali ke Bumi, membawa praktik tato kepada orang-orang suku. Orang M?ori percaya bahwa tato mereka menunjukkan mana (kekuatan hidup).

SHARE