Alasan Tetap Memakai Masker Meski Covid-19 Usai - Male Indonesia
Alasan Tetap Memakai Masker Meski Covid-19 Usai
MALE ID | Sex & Health

Selama pandemi, masker berfungsi sebagai pelindung terhadap COVID-19. Masker telah melindungi dari menghirup aerosol dan tetesan pernapasan yang membawa sedikit virus corona, dan melindungi orang lain agar tidak terpapar pada tetesan yang berpotensi menularkan kita.

Photo by CDC on Unsplash

Sekarang semua negara termasuk Indonesia sedang membangun kekebalan melalui vaksinasi, beberapa orang mungkin bertanya-tanya apakah masih akan memakai masker wajah setelah pandemi COVID-19 telah usai?

Di Asia, seperti Jepang, misalnya, orang telah memakai masker selama beberapa dekade. Di sana, dipandang sebagai kesopanan untuk menutupi saat Anda sakit untuk menghentikan penyebaran kuman ke orang lain. Tapi bagaimana di negara lain? Mengutip laman Healthline, berikut ini alasan mengapa Anda tetap harus mengenakan masker setelah COVID-19 sudah usai.

Mencegah Penyakit Musiman 
Masker wajah memberikan perlindungan terhadap berbagai penyakit menular. Masker melindungi Anda dari COVID-19, tetapi juga dapat bertindak sebagai pelindung terhadap penyakit pernapasan umum seperti influenza dan flu biasa.

“Karena jutaan orang telah memakai masker, flu biasa dan virus flu pada tahun lalu secara signifikan lebih sedikit (lazim) dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya,” kata Dr. Bindiya Gandhi, seorang dokter pengobatan integratif dan keluarga yang berbasis di Atlanta, Georgia.

Negara-negara Asia memiliki sejarah panjang penggunaan masker untuk mencegah penularan infeksi melalui udara. Praktik ini menjadi lebih umum di Asia setelah wabah SARS pada tahun 2003.

“Tampaknya masuk akal bahwa banyak orang akan terus memakai masker setelah ancaman langsung COVID-19 mereda,” kata Dr. David Cutler, seorang dokter pengobatan keluarga di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California.

Untuk Mengatasi Kecemasan Sosial
Orang dengan kecemasan sosial dan kondisi kesehatan mental lainnya telah menemukan kelegaan dalam memakai masker wajah. Orang dengan kecemasan sosial sering takut dihakimi atau dikritik oleh orang lain, dan masker dapat menjadi penghalang fisik dan psikologis.

Belajar dari Polandia, menemukan bahwa pemakaian masker dikaitkan dengan tingkat kecemasan yang lebih rendah. Pakar kesehatan mengatakan bahwa meskipun ada strategi lain yang lebih efektif untuk mengelola kondisi kesehatan mental, jelas bahwa masker wajah memberikan manfaat bagi sebagian orang.

“Ini bukan cara terbaik untuk mengatasi kecemasan sosial, tapi mungkin tempat yang aman sementara bagi banyak orang untuk saat ini,” kata Gandhi.

Selama Perjalanan dan Transportasi Umum
Gandhi menduga masker akan digunakan secara luas selama perjalanan udara dan transportasi umum. “Saya pikir orang akan memakainya selama perjalanan dan transportasi umum mulai sekarang terutama sebagai tindakan pencegahan, dan saya curiga industri ini mungkin mewajibkan meskipun sudah divaksinasi,” kata Gandhi.

Orang yang Immunocompromised 
Orang yang kekebalannya lemah, seperti mereka yang menjalani kemoterapi atau orang yang hidup dengan HIV, sering memakai masker sebelum pandemi karena penyakit sehari-hari seperti flu biasa dan flu bisa mematikan jika sistem kekebalan mereka tidak dapat melawan infeksi. “Kami melihat ini di rumah sakit dan bahkan ketika orang-orang itu berada di depan umum,” kata Cutler.

Masker adalah Cara Mudah Mencegah Penyakit Serius
Pandemi telah menunjukkan kepada semua orang bahwa masker wajah dapat secara efektif mencegah penyebaran penyakit menular, tidak hanya COVID-19, tetapi juga flu dan flu biasa.

Setiap tahun, flu menyebabkan sekitar 140.000 hingga 810.000 rawat inap dan hingga 61.000 kematian di Amerika Serikat. Jika lebih banyak orang memakai masker selama musim flu dan pilek, Anda bisa secara signifikan mengurangi beban penyakit yang Anda lihat dari tahun ke tahun.

Bertahun-tahun dari sekarang, Anda mungkin akan melihat beberapa orang terus memakai topeng di tempat umum. “Memakai masker bisa disamakan dengan memakai sabuk pengaman atau berhenti merokok. Ini menyelamatkan nyawa, biaya sedikit, dan bebas risiko,” kata Cutler

SHARE