Kisah Mistis Orang Kerdil di Daratan Hawaii - Male Indonesia
Kisah Mistis Orang Kerdil di Daratan Hawaii
MALE ID | Story

"The Menehune", begitulah sebutan yang muncul dan menggambarkan orang kerdil di daratan Hawaii. Orang kerdil ini bekerja begitu keras sepanjang malam untuk menyelesaikan tugas rahasia mereka, sebelum akhirnya diam-diam menyelinap kembali ke pengasingan hutan sebelum fajar menyingsing.

Photo: Steven Miller/Flicker

Secara historis, orang Hawaii percaya bahwa orang Menehune Hawaii adalah manusia kecil. Faktanya, dalam laman Ancient-Origins, ada satu klan orang di Kauai dan satu lagi di daerah Ka'u di Pulau Besar pada awal tahun 1800-an yang diidentifikasi oleh orang Hawaii dengan migrasi sebelumnya. RS Kuykendall yang sangat dihormati, profesor sejarah emeritus di Universitas Hawaii, juga menyimpulkan bahwa Menehune adalah manusia.

Akan tetapi, pada tahun 1951 buletin The Bishop, “Menehune Polinesia,” yang digambarkan sebagai satu-satunya survei tentang teori Menehune, menyimpulkan bahwa orang Hawaii bukanlah manusia nyata. Buletin ini mengklaim bahwa budaya Hawaii telah diubah di bawah pengaruh kontak Eropa, dan dengan demikian struktur batu, yang sejarahnya telah dilupakan, dikreditkan ke dalam mitos Menehune.

Buletin The Bishop menggambarkan orang-orang mistis di Pasifik, termasuk Menehune, yang memiliki kesamaan atribut. Mereka dikatakan pendek dengan ciri-ciri fisik yang tidak diidentifikasikan oleh orang Polinesia. “Penjaga hutan” ini dikatakan tinggal di pedalaman, di gua-gua atau gubuk primitif berbentuk tenda yang dilapisi dengan pisang, pakis, atau daun lainnya, daripada di rumah tradisional Polinesia yang dianyam dari jerami.

Alas tidur dan pakaian mereka terbuat dari daun dan ijuk pisang, pakis, dan tanaman ti (Cordyline minalis). Mereka mengumpulkan akar di hutan dan pisang adalah makanan favorit mereka. Buletin tersebut menunjukkan bahwa mereka mendahului nenek moyang penduduk asli saat ini dan "hampir seluruhnya lenyap sejak orang Eropa tiba, meskipun beberapa masih tersisa". Dan akhirnya, berbagai kelompok roh hutan memiliki kesamaan dengan orang-orang yang mewakili orang-orang yang selamat dari penghuni awal.

SK Kawailiula, warga asli Hawaii yang lahir di Waimea, Kauai, berbagi sedikit sejarah tentang pembangunan Selokan Menehune dan Tambak Alokoko. Tetapi, artikel sumber, yang ditulis dalam bahasa Hawaii, tidak berbicara tentang makhluk gaib, juga tentang kekuatan gaib, manusia super yang telah "diterima" dan terdistorsi selama lebih dari seratus enam puluh tahun. 

Orang Hawaii awal atau Menehune digambarkan sebagai pria yang termasuk dalam kelompok dewa yang berbeda dari orang Hawaii. Terjemahan dokumen asli ini ke dalam bahasa Inggris mengidentifikasi awal dari kesalahpahaman ini, karena terjemahan bahasa Inggris segera mengubahnya menjadi "ras manusia supernatural". Catatan Eropa yang diterbitkan pada tahun 1923 menyiratkan hal yang sama, menyatakan bahwa mereka bukanlah dewa, tetapi hanya manusia kecil yang super kuat.

Tentang Budaya Menehune
Pada zaman kuno, sebagian besar orang Hawaii tinggal di pegunungan, di lereng bukit, dan di lembah. Meskipun para arkeolog mengidentifikasi terasering, parit irigasi, dan singkapan batu dari desa-desa kuno di pedalaman, ini bukanlah tempat di mana orang Hawaii memiliki desa pada saat terjadi kontak. 

Pada 1779, semua kota dibangun di sepanjang pantai dan perkebunan berada di belakang masyarakat. Di pedesaan, tidak ada rumah yang terlihat. Selain itu, dituliskan bahwa salah satu dari sedikit klan hutan yang diketahui ada pada awal tahun 1800-an. Tapi buktinya hanya petak pisang liar, talas, dan tumpukan batu berserakan di hutan. 

William Brigham, direktur pertama The Bishop, menegaskan bahwa pondok primitif berbentuk tenda ini menjadi gaya Hawaii paling awal, meskipun pengetahuan tentang cara membangun rumah rumput Hawaii yang lebih canggih dan lebih dari enam puluh kata yang digunakan untuk menggambarkan berbagai komponennya, muncul dengan orang Hawaii saat mereka bermigrasi.

Ada beberapa contoh gubuk primitif yang masih digunakan di lokasi terpencil setelah kontak Eropa, misalnya, Missionary Sheldon Dibble menunjukkan beberapa orang membeli tiang dari hutan dan menutupi mereka dengan dedaunan.

Deskripsi pakaian mitis, di mana kain pinggang Menehune terbuat dari serat pisang hampir identik dengan ingatan nenek moyang Hawaii, yang memberi tahu tentang anyaman serat pisang kering kuno. Daun pisang menjuntai di luar, dan anyaman di dalamnya menyentuh kulit, yang menjadi pakaian yang sangat hangat. 

Pemburu di pegunungan mengenakan pakaian seperti itu karena hujan dan dingin tidak menembus bahan-bahan ini, dan pakaian ini diamati hingga awal tahun 1800-an. Sebelum tanaman murbei kertas diperoleh untuk membuat kain kulit kayu, dibuat alas tidur dari beberapa tanaman, termasuk batang pisang bagian atas. Alat pemukul kain kulit kayu tapa juga berubah pada saat itu dari landasan batu menjadi palu kayu.

Yang mengejutkannya, Scientific Monthly justru menunjukkan bahwa orang Hawaii kuno adalah salah satu ras asli yang paling mencolok di dunia, tinggi, bugar, dan berotot, para wanita sangat tampan. Namun, pada saat terjadi kontak, ekspedisi diamati bahwa orang-orang di distrik Ka'u di Pulau Besar yang primitif, cenderung pendek, dan kurus dengan anggota tubuh yang tidak proporsional.

SHARE