Merespon Pasangan Minta Putus dengan Gentle - Male Indonesia
Merespon Pasangan Minta Putus dengan Gentle
MALE ID | Relationships

Pasangan Anda telah memberi tahu Anda bahwa mereka tidak ingin lagi menjalin hubungan dengan Anda. Tentu saat itu terjadi dan secara tiba-tiba, berbagai pertanyaan berputar di benak Anda. Anda terguncang. "Tapi kenapa?" adalah pertanyaan yang paling mengganggu Anda.

Photo by Charlie Foster on Unsplash

Guncangan awal yang muncul dari permintaan putusnya itu digantikan oleh kebingungan, dan disertai perasaan sakit hati yang diakibatkan oleh hati yang terluka. Mungkin Anda melihatnya datang atau mungkin tiba-tiba. Tidak peduli apa situasi Anda, itu pasti benar dan menyebalkan. 

Sebagai pria, jangan cengeng atau merasa tersakiti meski itu memang menyakitkan. Responlah dengan gentle. Mengutip laman Pairedlife, begini cara merespon pasangan yang mitan putus secara gentle.

Hormati Keputusannya
Jangan memohon atau memohon agar mereka menerima Anda kembali atau berubah pikiran. Semakin banyak Anda memohon, semakin buruk penampilan Anda, dan semakin kecil kemungkinan Anda bisa menyelamatkan segala jenis persahabatan.

Jangan Terlalu Banyak Bicara
Di saat panas, Anda cenderung mengatakan sesuatu yang nantinya akan Anda sesali. Jaga kata-kata Anda seminimal mungkin.

Jangan Mencoba Memaksa Dia Tetap Tinggal
Pertama-tama, itu tidak akan berhasil. Kedua, Anda tidak dapat membuat seseorang melakukan sesuatu yang tidak ingin mereka lakukan. Mencoba membuat mereka tetap dalam hubungan, atau bahkan hanya tinggal bersama Anda secara fisik di ruangan yang sama hanya akan membuat Anda terlihat putus asa dan itu akan membuat mereka semakin ingin pergi.

Jangan Ganggu Si Dia
Biarkan mereka mengatakan semua yang ingin mereka katakan. Setelah mereka selesai berbicara, tanyakan apakah ada hal lain yang ingin mereka sebutkan. Ini menunjukkan bahwa Anda cukup dewasa untuk membiarkan mereka beraksi.

Jika Anda ingin, Tanggapi dengan Hati-Hati
Jika perlu, luangkan waktu sejenak untuk mengumpulkan pikiran Anda untuk menanggapi apa yang mereka katakan. Ingatlah bahwa Anda tidak dapat mengubah pikiran mereka tentang putusnya hubungan tersebut, jadi sebagai tanggapan Anda, cobalah untuk memberikan sudut pandang Anda tanpa menyalahkan atau menghina mereka. 

Jaga agar tetap positif dan sesingkat mungkin. Pilihan lainnya adalah mengatakan bahwa Anda ingin memberikan sudut pandang Anda tetapi Anda merasa terlalu kewalahan untuk melakukannya sekarang. Tanyakan apakah mereka baik-baik saja dengan percakapan dalam beberapa hari.

Tetap Tenang
Jangan marah atau defensif. Jika Anda merasa terlalu emosional sehingga Anda tidak bisa berpikir jernih atau hanya ingin berteriak padanya, tanyakan apakah Anda bisa melanjutkan percakapan nanti. Pikirkan tentang menjadi tipe orang yang akan mereka sesali untuk pergi, beberapa menangis itu normal, tetapi jika Anda berteriak pada si dia, atau menghina mereka, itu tidak akan membuat Anda terlihat sangat baik.

Bersyukur
Saat ini, Anda mungkin benar-benar terluka dan marah. Namun, jika Anda bisa, cobalah berterima kasih kepada mereka atas saat-saat indah yang Anda alami bersama.

Memaafkan
Akhirnya, temukan pengampunan untuk mereka di dalam hati Anda. Ini sulit dan bahkan mungkin tampak tidak mungkin saat ini, tetapi menyimpan dendam terhadap mereka pada akhirnya hanya akan menyakiti Anda dan menghalangi Anda untuk memiliki pengalaman kencan yang positif di kemudian hari.

SHARE