Menguak Misteri Pembunuhan dalam Sejarah Kuno - Male Indonesia
Menguak Misteri Pembunuhan dalam Sejarah Kuno
MALE ID | Story

Tidak ada yang terlintas di benak seperti pertanyaan yang belum terjawab, seperti misteri pembunuhan bersejarah, kematian yang tidak terselesaikan, teka-teki yang tidak dapat ditembus atau bahkan kasus dingin kuno yang menunggu untuk diselesaikan. 

Ilustrasi: Pxhere.com

Seorang detektif yang baik menghilangkan yang tidak mungkin, dan apa pun yang tersisa, betapapun mustahilnya, bisa menjadi jawabannya. Arkeolog adalah pemecah masalah patologis, terobsesi dengan misteri masa lalu. Dan tidak ada yang menarik selera mereka selain kesempatan untuk menggunakan teknik dan alat investigasi arkeologi dari arkeologi forensik untuk mengungkap teka-teki sejarah. 

Misteri Pembunuhan Takabuti
Mengutip laman Ancien-Origins misteri pertama adalah pembunuhan Takabuti. Di mana ia dianggap sebagai mumi Mesir pertama yang mencapai Irlandia Utara, menurut The University of Manchester "ada sejarah yang kaya dalam menguji Takabuti sejak ia pertama kali dibuka di Belfast pada tahun 1835," sebagai bagian dari perdagangan mumi setelah Perang Napoleon. 

The hieroglif pada dirinya dicat peti ahli disediakan dengan beberapa petunjuk tentang identitas dirinya, yaitu bahwa ia dipanggil Takabuti, tinggal di Thebes dan adalah istri atau nyonya bangsawan. Takabuti sekarang disimpan di Museum Ulster di Belfast. 2.600 tahun setelah kematiannya, kemajuan teknologi memungkinkan para ilmuwan untuk menyelidiki identitasnya dengan cara yang baru dan belum pernah terjadi sebelumnya.

Pada Januari 2020, dengan menggunakan CT-scan, penanggalan karbon, dan analisis DNA, para arkeolog membuat terobosan ketika mereka menemukan bahwa Takabuti sebenarnya mengalami kematian akibat kekerasan. Dalam satu gerakan, penelitian mumi kuno itu tiba-tiba berubah menjadi misteri pembunuhan yang belum terpecahkan.

Analisis ulang pada bulan April 2021 mengungkapkan bahwa dia tidak hanya ditusuk dari belakang, tetapi luka fatal yang ditimbulkan oleh kapak, jenis yang biasa digunakan oleh tentara Mesir dan Asyur. Analisis DNA juga mengungkap jejak genetiknya yang mengejutkan, menemukan DNA-nya lebih mirip dengan orang Eropa modern daripada orang Mesir. 

Banyaknya informasi yang dikumpulkan tentang mumi yang diteliti dengan baik ini telah dimasukkan dalam buku baru berjudul The Life and Times of Takabuti in Ancient Egypt: Investigating the Belfast Mummy.

Menghidupkan Kembali Pria Bergambar yang Terbunuh
Sekelompok arkeolog yang sedang menggali gua di Black Isle, Ross-shire di Skotlandia, tidak dapat mempercayai mata mereka ketika mereka menemukan kerangka kuno yang terkubur di dalam gua. Sampel tulang yang dikirim untuk penanggalan radiokarbon menunjukkan bahwa pria itu meninggal antara 430 dan 630 M selama periode Pictish. 

Tubuhnya diposisikan dalam posisi bersila yang tidak biasa, dengan batu besar menahan kaki dan lengannya. Meskipun penggalian tidak memberikan petunjuk mengapa pria itu dibunuh, penempatan jasad secara ritual memungkinkan para arkeolog untuk mempelajari lebih lanjut tentang budaya Pictish yang menguburnya dan menghuni bagian Skotlandia selama Zaman Besi Akhir dan periode Abad Pertengahan Awal.

Untuk mengungkap misteri pembunuhan, tulang-tulang itu dikirim ke salah satu antropolog forensik paling terkenal di dunia, Profesor Dame Sue Black dari Pusat Anatomi dan Identifikasi Manusia (CAHID) Universitas Dundee. Black memverifikasi bahwa kerangka yang "mempesona" itu dalam kondisi terawetkan yang luar biasa dan mampu menggambarkan secara rinci luka-luka mengerikan yang diderita pria itu.

Analisis tersebut menyimpulkan bahwa dia mengalami setidaknya lima pukulan yang mengakibatkan patah tulang di wajah dan tengkoraknya, memungkinkan timnya untuk memahami bagaimana kehidupan pendek pria itu berakhir dengan kekerasan dan brutal. Berkat teknologi digital, para ilmuwan berhasil merekonstruksi wajah pria Pictish yang menderita sedikitnya lima luka parah di kepalanya, menurut BBC.

Pembunuhan Bermotif Politik Berusia 4.000 Tahun
Hampir 150 tahun setelah penemuan pertamanya, tim arkeolog di Halle, Jerman, memeriksa kembali sisa-sisa yang disebut Pangeran Helmsdorf. Kerangka yang dianalisis adalah kerangka seorang pria yang ditemukan di gundukan Leubingen pada tahun 1877, sebuah kuburan Zaman Perunggu Awal yang terletak di wilayah Thuringia milik budaya Unetice .

Alasan dihidupkannya kembali minat pada sisa-sisa manusia ini, yang para ilmuwan curigai menderita cedera saat melakukan tes yang tidak meyakinkan pada tahun 2002, adalah karena penemuan tahun 1999 oleh pemburu harta karun dari Nebra Sky Disk yang terkenal, klaim Majalah Smithsonian . "Sebuah penemuan arkeologi yang sensasional," menurut Archaeology.com , piringan perunggu berusia 3.600 tahun ini, bertatahkan simbol emas, menggambarkan pemahaman yang kaya tentang fenomena astronomi.

Setelah buku baru yang ditulis oleh Kai Michel dan Harald Meller tentang artefak misterius tersebut diterbitkan, kebutuhan akan analisis forensik dikenali untuk mempelajari lebih lanjut tentang sisa-sisa manusia misterius yang merupakan produk dari budaya yang sama.

Pada tahun 2018, ahli forensik mengidentifikasi apa yang mereka anggap sebagai luka yang disengaja dan mematikan. Frank Ramsthaler, wakil direktur University of Saarland Institute for Forensic Medicine, menjelaskan bahwa ini mungkin disebabkan oleh "seorang pejuang yang kuat dan berpengalaman" yang menikam "perut dan tulang punggung" sang pangeran. 

Semua bukti dipertimbangkan, penulis Harald Meller berspekulasi bahwa penguasa yang tidak curiga itu "terkejut dengan serangan itu". Luka yang ditemukan di tulangnya dipandang sebagai "bukti pembunuhan politik tertua dalam sejarah", lanjut Meller di DW.

SHARE