5 Kota Hilang Legendaris yang Belum Ditemukan - Male Indonesia
5 Kota Hilang Legendaris yang Belum Ditemukan
MALE ID | Story

Kisah Atlantis adalah salah satu kisah paling terkenal dan abadi tentang kota yang hilang, dikatakan telah ditelan oleh laut dan hilang selamanya. Namun, kisah Atlantis tidaklah unik, karena budaya lain memiliki legenda serupa tentang daratan dan kota yang telah menghilang di bawah gelombang, hilang di bawah pasir gurun, atau terkubur di bawah vegetasi selama berabad-abad. 

Gambar oleh ParallelVision dari Pixabay

Dari tanah air kuno suku Aztec, hingga kota hutan emas dan kekayaan, ternyata masih ada lima kota legendaris yang hilang yang tidak pernah ditemukan. Mengutip laman Ancient-Origins, berikut ini lima kota yang dimaksud.

Kota Z
Sejak orang Eropa pertama kali tiba di Dunia Baru, telah ada cerita tentang kota hutan emas yang legendaris, kadang-kadang disebut sebagai El Dorado. Penakluk Spanyol, Francisco de Orellana adalah orang pertama yang menjelajah di sepanjang Rio Negro untuk mencari kota dongeng ini. 

Pada tahun 1925, pada usia 58, penjelajah Percy Fawcett menuju ke hutan Brasil untuk menemukan kota misterius yang hilang yang disebutnya "Z". Dia dan timnya menghilang tanpa jejak dan ceritanya menjadi salah satu berita terbesar pada masanya. Meskipun ada misi penyelamatan yang tak terhitung jumlahnya, Fawcett tidak pernah ditemukan. 

Kota Aztian
Orang Aztec di Meksiko menciptakan salah satu kerajaan terkuat di Amerika kuno. Meskipun banyak yang diketahui tentang kerajaan mereka yang terletak di mana Kota Meksiko saat ini dapat ditemukan, sedikit yang diketahui tentang awal mula budaya Aztec. Banyak yang menganggap pulau Aztlan yang hilang sebagai tanah air kuno tempat orang Aztec mulai terbentuk sebagai peradaban sebelum mereka bermigrasi ke Lembah Meksiko.

Beberapa percaya itu adalah tanah mitos, mirip dengan Atlantis atau Camelot, yang akan terus hidup melalui legenda tetapi tidak akan pernah ditemukan dalam keberadaan fisik. Yang lain percaya itu adalah lokasi fisik yang benar yang suatu hari nanti akan diidentifikasi. Pencarian tanah Aztlan telah berlangsung dari Meksiko Barat, sampai ke gurun Utah, dengan harapan menemukan pulau legendaris tersebut. Namun, pencarian ini tidak membuahkan hasil.

Kota Lyonesse
Dalam legenda Arthurian, Lyonesse adalah negara asal Tristan, dari kisah legendaris Tristan dan Iseult. Tanah mitos Lyonesse sekarang disebut sebagai "Tanah Lyonesse yang Hilang", karena pada akhirnya dikatakan telah tenggelam ke laut. Namun, kisah legendaris Tristan dan Iseult menunjukkan bahwa Lyonesse dikenal lebih dari sekadar tenggelam ke laut, dan bahwa ia memiliki kehadiran yang legendaris saat ia tetap berada di atas tanah. 

Meskipun Lyonesse sering disebut dalam cerita legenda dan mitos, ada beberapa kepercayaan bahwa kota itu mewakili kota yang sangat nyata yang tenggelam ke laut bertahun-tahun yang lalu. Dengan lokasi yang begitu legendaris, sulit untuk memastikan di mana legenda berakhir dan kenyataan dimulai.

Ada beberapa variasi dalam legenda yang mengelilingi tenggelamnya. Sebelum tenggelam, Lyonesse menjadi cukup besar, berisi seratus empat puluh desa dan gereja. Lyonesse dikatakan menghilang pada tanggal 11 November 1099 (meskipun beberapa cerita menggunakan tahun 1089, dan beberapa berasal dari abad ke-6). Tiba-tiba daratan dibanjiri laut. Seluruh desa ditelan, dan orang serta hewan di daerah itu tenggelam. Setelah tertutup air, tanah tidak pernah muncul kembali. 

Sementara dongeng Arthurian legendaris, ada beberapa kepercayaan bahwa Lyonesse pernah menjadi tempat yang sangat nyata yang melekat pada Scilly Isles di Cornwall, Inggris. Bukti menunjukkan bahwa permukaan laut jauh lebih rendah di masa lalu, sehingga sangat mungkin bahwa daerah yang dulunya merupakan pemukiman manusia di atas permukaan tanah sekarang berada di bawah permukaan laut. 

Memang, nelayan di dekat Scilly Isles menceritakan kisah mengambil potongan bangunan dan bangunan lain dari jaring ikan mereka. Kisah-kisah ini tidak pernah dibuktikan kebenarannya, dan dianggap oleh beberapa orang sebagai dongeng.

Kota Emas Eldorado
Selama ratusan tahun, pemburu harta karun dan sejarawan sama-sama mencari El Dorado, kota emas yang hilang. Gagasan tentang kota yang dipenuhi emas dan kekayaan lainnya memiliki daya tarik alami, menarik perhatian individu dari seluruh dunia dengan harapan menemukan harta karun tertinggi, dan keajaiban kuno. Terlepas dari banyaknya ekspedisi di seluruh Amerika Latin, kota emas tetap menjadi legenda, tanpa bukti fisik yang mendukung keberadaannya.

Asal-usul El Dorado berasal dari kisah-kisah legendaris suku Muiska. Setelah dua migrasi, satu pada 1270 SM dan satu antara 800 dan 500 SM, suku Muiska menduduki daerah Cundinamarca dan Boyaca di Kolombia. Menurut legenda, seperti yang tertulis dalam “El Carnero” karya Juan Rodriguez Freyle, Muiska mempraktikkan ritual untuk setiap raja yang baru diangkat yang melibatkan debu emas dan harta berharga lainnya.

Ketika seorang pemimpin baru diangkat, banyak ritual akan dilakukan sebelum dia mengambil perannya sebagai raja. Dalam salah satu ritual ini, raja baru akan dibawa ke Danau Guatavita, di mana dia akan ditelanjangi, dan ditutupi debu emas. Dia akan ditempatkan di atas rakit yang dihias, bersama dengan pengiringnya, dan tumpukan emas dan batu mulia. 

Rakit itu akan dikirim ke tengah danau, di mana raja akan membersihkan debu emas dari tubuhnya, sementara pengawalnya akan membuang pecahan emas dan batu mulia ke dalam danau. Ritual ini dimaksudkan sebagai pengorbanan kepada dewa Muiska.

Bagi Muiska, "El Dorado" bukanlah sebuah kota, tetapi raja di pusat ritual ini, juga disebut "Yang Bersepuh Emas". Sementara El Dorado dimaksudkan untuk merujuk pada Yang Bersepuh Emas, nama tersebut sekarang menjadi identik dengan kota emas yang hilang.

Kota Julfar
Dubai memupuk citra ultra-modern dari arsitektur yang mempesona dan kekayaan. Namun gurunnya menyembunyikan kota-kota yang terlupakan dan sejarah tersembunyi yang mengungkapkan bagaimana penduduk awalnya beradaptasi dan mengatasi perubahan iklim masa lalu yang dramatis.

Salah satu kota hilang paling terkenal di Arab, menggiurkan karena sejarawan telah mengetahui keberadaannya dari catatan tertulis tetapi tidak dapat menemukannya, itu adalah kota abad pertengahan Julfar. Rumah bagi pelaut Arab legendaris Ahmed ibn Majid, serta diduga Sindbad si Pelaut fiksi.

Julfar berkembang pesat selama seribu tahun sebelum jatuh ke dalam kehancuran dan menghilang dari ingatan manusia selama hampir dua abad. Tidak seperti kota gurun lainnya, Julfar adalah pelabuhan yang berkembang pesat, bahkan pusat perdagangan Arab Teluk selatan pada Abad Pertengahan.

Julfar diketahui berada di suatu tempat di pantai Teluk Persia di utara Dubai, tetapi situs sebenarnya hanya ditemukan oleh para arkeolog pada tahun 1960-an. Tanda-tanda permukiman paling awal yang ditemukan di situs tersebut berasal dari abad ke-6, saat penduduknya sudah berdagang hingga ke India dan Timur Jauh secara rutin.

Abad ke 10 hingga 14 adalah zaman keemasan bagi Julfar dan untuk perdagangan dan pelayaran Arab jarak jauh, dengan navigator Arab secara rutin melakukan perjalanan ke belahan dunia. Orang Arab telah berlayar ke perairan Eropa jauh sebelum orang Eropa berhasil menavigasi melalui Samudera Hindia dan ke Teluk Persia, misalnya. 

Sebagai pangkalan utama pelayaran dan perdagangan ini, Julfar adalah kota terbesar dan terpenting di Teluk selatan selama lebih dari seribu tahun. Pedagang Arab secara rutin melakukan pelayaran laut raksasa selama delapan belas bulan sejauh China, dan berdagang hampir semua yang bisa dibayangkan.

Portugis mengambil kendali pada abad ke-16, pada saat itu Julfar menjadi kota besar yang berpenduduk sekitar 70.000 orang. Seabad kemudian Persia merebutnya, kemudian pada 1750 kalah oleh suku Qawasim dari Sharjah yang menempatkan diri mereka di sebelah di Ras al-Khaimah, yang terus mereka kuasai hingga hari ini, meninggalkan Julfar lama untuk secara bertahap membusuk sampai reruntuhan menjadi terlupakan di antara bukit pasir pantai. Saat ini sebagian besar Julfar kemungkinan besar masih tersembunyi di bawah bukit pasir yang luas di utara Ras al-Khaimah.

SHARE