Mengapa Patung Mesir Kuno Hidungnya Hilang? - Male Indonesia
Mengapa Patung Mesir Kuno Hidungnya Hilang?
MALE ID | Story

Salah satu pertanyaan paling umum yang akan Anda dengar dalam lingkaran sejarah seni adalah "Mengapa hidung hilang dari begitu banyak patung Mesir kuno?" Apakah itu hanya kebetulan, atau mungkinkah itu konspirasi?

Photo: Magnus Manske/Wikipedia

Laman Ancient Origins menuliskan, beberapa arkeolog berpendapat erosi bisa menjadi salah satu alasan utama hal ini terjadi pada banyak patung kuno. Angin kencang, pergeseran lumpur dan bukit pasir, aliran air, dan ribuan tahun kaki dan tangan yang berdesir di atas bahan yang relatif halus seperti marmer dan batu kemungkinan besar akan memiliki efek yang cukup merusak. 

Banyak dari patung kuno ini telah terpapar unsur-unsur ini untuk waktu yang sangat lama, sementara yang lain telah terkubur di bawah berton-ton lumpur dan pasir selama berabad-abad, biasanya bagian ekstremitasnya, seperti lengan, kaki, dan hidunglah yang paling rusak dan akhirnya menghilang.

Faktor Keusilan Manusia
Vandalisme bisa menjadi faktor utama lain mengapa fenomena ini muncul begitu sering. Contoh terbaru, bukan di Mesir, adalah patung filsuf terkenal Aristoteles, yang menyambut pengunjung di pintu masuk situs kuno Assos, di Turki. 

Patung Aristoteles, yang dikenal sebagai pendiri sekolah filsafat pertama dalam sejarah, didirikan pada 2009 oleh Kementerian Kebudayaan Turki di pintu masuk situs kuno Assos di distrik Ayvac?k, tetapi pada 2015 dirusak setelah lengan kanannya dihapus, sementara distorsi parah terlihat pada wajah patung juga.

Photo: Ashershow1/Wikipedia

Mungkinkah Rasisme?
Menurut beberapa sarjana, ada upaya yang disengaja oleh para ahli Mesir kuno untuk menyangkal dan menyembunyikan bahwa Mesir Kuno adalah budaya Afrika. Menurut catatan tertulis dari Vivant Denon, seorang seniman, penulis dan arkeolog Perancis yang mengukir gambar Sphinx Giza sekitar tahun 1798, ciri-ciri wajah dari monumen terkenal itu tampaknya berasal dari Afrika.

Namun, teori ini gagal menjelaskan mengapa begitu banyak patung Yunani dan Romawi kuno yang dipotong hidungnya dan juga dipotong-potong. Sebagian besar patung batu Yunani dan Romawi kuno juga hilang. Sementara beberapa di antaranya terputus secara tidak sengaja, cukup jelas bahwa sebagian besar dari mereka telah dengan sengaja ditargetkan. 

Karena secara historis, arkeologis dan ilmiah terbukti bahwa orang Yunani dan Romawi kuno berasal dari Eropa (Kaukasia), dalam hal ini rasisme tidak mungkin menjadi alasan untuk sengaja menghilangkan patung-patung itu.

Photo: Ad Meskens/Wikipedia

Penghinaan
Telah dicatat bahwa dinasti Mesir kemudian sering merusak patung-patung raja masa lalu untuk menghapus atau mengurangi warisan mereka. Dalam kasus ini, pengangkatan hidung akan disertai dengan kerusakan wajah lain yang lebih luas, serta penghancuran prasasti dan simbol jabatan.

Kesimpulannya, anggapan bahwa patung-patung itu telah dihilangkan hidungnya secara khusus untuk "menyembunyikan" ras individu yang mereka gambarkan jelas bukan teori untuk sepenuhnya diabaikan, tetapi itu hanya teori untuk saat ini, tanpa bukti. Jadi, agar seseorang dapat menjawab dengan yakin pertanyaan mengapa begitu banyak patung Mesir yang kehilangan hidungnya, mereka harus dapat menjelaskan dengan pasti mengapa hal yang sama terjadi pada begitu banyak patung yang berasal dari Yunani, Persia, dan Romawi.

SHARE