Corona Bisa Lebih Parah Saat Menyerang Pria - Male Indonesia
Corona Bisa Lebih Parah Saat Menyerang Pria
MALE ID | Sex & Health

Pandemi virus Corona atau Covid-19 hingga saat ini masih berlangsung. Orang harus terus melaksanakan protokol kesehatan seperti memakai masker, jaga jarak, dan lainnya agar tak terkena Corona.

Photo: Sopian/Male Indonesia

Penelitian telah menunjukkan bahwa sebanyak 80% orang yang terinfeksi adalah silent carrier alias orang tanpa gejala atau hanya memiliki gejala ringan. Penelitian juga menemukan bahwa Corona dapat menyerang pria lebih parah daripada wanita. 

Telah diamati bahwa pria cenderung lebih rentan terhadap infeksi, dan tingkat keparahan penyakitnya jauh lebih parah. Data menunjukkan bahwa di seluruh dunia, lebih banyak pria meninggal akibat Corona daripada wanita, dan penyebab potensial dapat berkisar dari biologi hingga kebiasaan buruk.

Sementara, banyak penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa wanita dan pria sama-sama cenderung tertular infeksi virus corona, tingkat keparahan penyakit pada pria yang membuat para ahli bingung.

Secara umum diketahui bahwa pria memiliki insiden penyakit penyerta yang lebih tinggi seperti penyakit jantung, hipertensi, dan diabetes. Fakta bahwa pria lebih mungkin merokok daripada wanita dapat meningkatkan risiko penyakit parah akibat Covid-19.

Seperti dilansir Times Now News, pria juga cenderung terlibat dalam perilaku berisiko seperti mengabaikan pedoman, tidak menanggapi gejala mereka dengan serius dan lainnya. Para ahli percaya bahwa alasan lain mungkin disebabkan oleh fakta bahwa wanita cenderung memiliki sistem kekebalan yang lebih kuat daripada pria. 

Pengamatan umum ini memang membantu dalam memahami kejadian infeksi, namun tidak menjelaskan tingkat keparahannya. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sekitar 63% kematian terkait Covid-19 di Eropa terjadi di antara pria. Data dari India juga menunjukkan bahwa ada disparitas rasio kematian hampir 65%, di mana 35% akibat Covid-19. 

Secara medis, ada berbagai teori yang telah dibahas menjadi penyebab bias gender ini. Tetapi keunggulan yang tampak dari wanita dibandingkan pria dalam tidak menyerah pada infeksi SARS-CoV-2 tidak sepenuhnya dipahami.

Namun, untuk membantu menjelaskan mengapa virus corona baru dapat membunuh lebih banyak pria daripada wanita, Dr Rahul Pandit, Direktur Perawatan Kritis, Rumah Sakit Fortis, Mulund, Mumbai menjelaskan apa yang diketahui para ahli sejauh ini tentang Covid-19 dan gender dengan tiga teori teratas adalah reseptor angiotensin converting enzyme-2 (ACE-2), estrogen dan testosteron yang mempengaruhi sistem kekebalan, dan predisposisi genetik. Dan berikut ulasan selengkapnya.

Keterikatan pada Reseptor ACE-2
Dipahami bahwa protein lonjakan pada virus corona seperti SARS-CoV-2, SARS (sindrom pernapasan akut parah), MERS (sindrom pernapasan Timur Tengah) memiliki afinitas untuk ACE- 2 reseptor. Ini hampir seperti reseptor ACE-2 yakni pintu gerbang untuk virus ini. Konsentrasi reseptor ACE-2 lebih banyak ditemukan pada pria dibandingkan dengan wanita. Mereka ditemukan dalam konsentrasi tinggi di paru-paru, jantung, usus dan gonad.

Memahami Hubungan Estrogen dan Testosteron
Hormon testosteron pria menghambat respons kekebalan tubuh sendiri, sehingga pria lebih rentan terhadap infeksi parah. Kualitas estrogen ini tidak hanya terlihat pada Covid-19 kasus saja, tetapi juga pada penyakit virus lain seperti influenza.

Kecenderungan Genetik
Kemungkinan alasan ketiga untuk fenomena ini adalah bahwa gen, yang bertanggung jawab untuk mengidentifikasi patogen dalam tubuh dan memberikan tanggapan terhadapnya, terdapat pada kromosom X. Karena wanita memiliki kromosom 2X, mereka lebih cenderung memiliki respon imun yang cepat terhadap patogen dan menawarkan perlindungan yang lebih baik. Di sisi lain, wanita cenderung memiliki lebih banyak masalah autoimun karena estrogen dan respons yang cepat terhadap sistem kekebalan, dibandingkan dengan pria.

Sementara itu, survei sero yang dilakukan di Kota Mumbai menemukan bahwa lebih banyak wanita telah mengembangkan antibodi terhadap Covid-19, yang menegaskan fakta bahwa wanita mungkin memiliki penyakit yang sangat ringan yang tidak disadari dibandingkan dengan pria. Oleh karena itu, sementara lebih banyak pria mengembangkan gejala, wanita mungkin sebagian besar tetap terlindungi karena respons kekebalan mereka.

Di sisi lain, pria cenderung mengabaikan atau mengabaikan gejala penyakit dan menunda mencari bantuan medis, yang meningkatkan risiko keparahan penyakit. Jadi, penting untuk memastikan bahwa Anda menjalani tes penyakit jika Anda memiliki gejala apa pun.

SHARE